Hal Hal Yang Mensucikan bahagian 2 (Mutahhirat 2)

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (Muthahhirat 1)    Muthahhirat            Terdiri daripada:             1. Air.            2. Tanah.            3. Pancaran Matahari.            4. Istihalah (perubahan)            5. Intiqal (perpindahan)            6. Islam.            7. Taba'iyyat (mengikut)            8. Hilangnya zat najis.            9. Istibra'nya haiwan haiwan pemakan najis.          10. Hilangnya muslim.      Perhatian: Segala sesuatu yang mensucikan najis disebut juga dengan muthahhirat.

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (2) (MUTAHHIRAT 2) 2) Tanah Seseorang yang tapak kaki atau kasutnya terkena najis kerana berjalan di permukaan tanah yang najis, akan menjadi suci dengan berjalan di atas tanah yang kering dan suci kira-kira sebanyak 10 langkah, dengan syarat sebelum itu najisnya telah hilang. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 80 dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, […]

Continue reading


Safiyah binti Huyay

Safiyah binti Huyay bin Akhtab bin Sa'ya bin Tha'laba bin 'Ubaid (Bahasa Arab: صَفیَّه دختر حُيَيّ بن اخطب بن سعیة بن ثعلبة بن عبید) adalah salah seorang isteri Nabi Muhammad Saww. Sebelum masa Islam, dia pernah bernikah dua kali. Pada perang Khaibar suaminya terbunuh. Setelah itu dia masuk Islam, yang kemudiannya dinikahi oleh Rasulullah Saww. Catatan sejarah menyebutkan bahawa dia adalah seorang wanita yang mengagumkan dan berbudi pekerti luhur. Kecantikannya membuatkan sebahagian daripada isteri Nabi cemburu padanya.

  Safiyah binti Huyay bin Akhtab bin Sa’ya bin Tha’laba bin ‘Ubaid (Bahasa Arab: صَفیَّه دختر حُيَيّ بن اخطب بن سعیة بن ثعلبة بن عبید) adalah salah seorang isteri Nabi Muhammad Saww. Sebelum masa Islam, dia pernah bernikah dua kali. Pada perang Khaibar suaminya terbunuh. Setelah itu dia masuk Islam, yang kemudiannya dinikahi oleh Rasulullah […]

Continue reading


Ziarah Aminullah

Ziarah Aminullah (Bahasa Arab: زيارة أمين الله) adalah bacaan ziarah yang dibaca oleh Imam Sajjad as disaat menziarahi makam datuknya Imam Ali bin Abi Thalib as. Ziarah Aminullah dari segi sanad, teks dan maknanya diakui oleh para ulama kerana memiliki darjat yang sah dan valid dan juga diriwayatkan dalam kitab-kitab masyhur Syiah. Ziarah Aminullah adalah bacaan ziarah khusus untuk Imam Ali as yang dibaca pada hari Eidul Ghadir, namun juga boleh berlaku secara umum yang dibaca ketika menziarahi makam salah seorang Aimmah as.

  Ziarah Aminullah (Bahasa Arab: زيارة أمين الله) adalah bacaan ziarah yang dibaca oleh Imam Sajjad as disaat menziarahi makam datuknya Imam Ali bin Abi Thalib as. Ziarah Aminullah dari segi sanad, teks dan maknanya diakui oleh para ulama kerana memiliki darjat yang sah dan valid dan juga diriwayatkan dalam kitab-kitab masyhur Syiah. Ziarah Aminullah […]

Continue reading


Hak-hak Allah dan Hak-hak Manusia

Hak-hak Allah dan hak-hak manusia (Bahasa Arab: حق‌اللّه و حق‌الناس) adalah dua istilah yang tidak asing dalam perbahasan fekah dan hukum. Erti haqqullah adalah hak Allah atas hamba-hamba-Nya, sedangkan haqqunnas adalah hak yang dimiliki manusia terhadap sesamanya. Contoh, jaminan keselamatan nyawa, harta dan harga diri. Seluruh kewajipan agama itu bersangkut dengan haqqullah (hak Allah). Di samping sebagai haqqullah, sebahagian kewajiban juga bersangkutan dengan haqqunas (hak manusia).

  Hak-hak Allah dan hak-hak manusia (Bahasa Arab: حق‌اللّه و حق‌الناس) adalah dua istilah yang tidak asing dalam perbahasan fekah dan hukum. Erti haqqullah adalah hak Allah atas hamba-hamba-Nya, sedangkan haqqunnas adalah hak yang dimiliki manusia terhadap sesamanya. Contoh, jaminan keselamatan nyawa, harta dan harga diri. Seluruh kewajipan agama itu bersangkut dengan haqqullah (hak Allah). […]

Continue reading


Sarah

Sarah (bahasa Arab: ساره ) adalah isteri pertama Nabi Ibrahim as dan ibu Nabi Ishak as. Terdapat dua surah dalam al-Quran yang mengabadikan kisahnya. Sarah adalah salah seorang wanita Muhaddatsah. Setelah dia bernikah dengan Nabi Ibrahim as sampai diusia tua disebabkan kemandulan tidak memiliki anak, namun setelah malaikat menyampaikan berita bahawa dia akan memiliki anak, maka lahirlah Ishak dari rahimnya.

  Sarah (bahasa Arab: ساره ) adalah isteri pertama Nabi Ibrahim as dan ibu Nabi Ishak as. Terdapat dua surah dalam al-Quran yang mengabadikan kisahnya. Sarah adalah salah seorang wanita Muhaddatsah. Setelah dia bernikah dengan Nabi Ibrahim as sampai diusia tua disebabkan kemandulan tidak memiliki anak, namun setelah malaikat menyampaikan berita bahawa dia akan memiliki […]

Continue reading


Hal Hal Yang Mensucikan (Mutahhirat 1)

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (Muthahhirat 1) 1. Muthahhirat Terdiri daripada: 1. Air. 2. Tanah. 3. Pancaran matahari. 4. Istihalah (perubahan) 5. Intiqal (perpindahan) 6. Islam. 7. Taba’iyyat (mengikuti) 8. Hilangnya zat najis. 9. Istibra’nya haiwan-haiwan pemakan najis. 10. Hilangnya Muslim. Perhatian: Segala sesuatu yang mensucikan najis disebut juga dengan muthahhirat. Penjelasan: 1) Air 1. Cara mensucikan […]

Continue reading


Mengenal Zaman (Pelajaran 1)

Mengenal Zaman العالم بزمانه لا تهجم عليه اللوابس Orang yang mengenal zamannya, pasti tidak akan ditimpa kesalahan (Imam As Sodiq, Al Kafi, J 1, ms 27)   Apa yang dimaksudkan dengan zaman?  Secara mudahnya kita dapat memahami bahawa yang dimaksudkan dengan zaman adalah sesuatu yang melibatkan waktu.  Ia termasuk waktu yang lepas, sekarang dan masa akan datang.  Dengan izin Allah kita akan mula membahas hadis di atas yang telah diriwayatkan daripada Imam Jaafar As Sodiq As. Sebagaimana dengan perbahasan-perbahasan sebelum ini, hal yang pertama yang akan dilakukan adalah menganalisis hadis tersebut.  Sudah tentu analisis ini akan lebih tertumpu kepada matan hadis dan bukan sanad.  Setelah itu kita akan mula menilai hadis tersebut dengan ayat-ayat Al Quran dan riwayat-riwayat yang lain yang membahaskan tentang hal yang sama.  Sudah tentu tujuan utama daripada perbahasan ini adalah untuk mengetahui taklif yang perlu kita laksanakan pada hari ini.  Dan lebih penting dari itu adalah bagaimana untuk menerapkan perbahasan dalam bentuk amali. Daripada apa yang disampaikan oleh beliau menunjukkan bahawa kefahaman kepada zaman adalah satu daripada jalan untuk menyelamatkan diri daripada melakukan kesalahan.  Dan dapat difahami bahawa mengenal zaman adalah sesuatu yang amat penting.  Dengan ini kita fahami bahawa makna zaman bukan hanya sekadar konteks waktu sahaja.  Sebahagian ulamak ketika membahaskan tentang zaman, mereka membahagikan zaman kepada dua perbahasan.  Pertama, zaman berbentuk tabie (alami). Zaman ini adalah bentuk alami peredaran waktu dari semasa ke semasa.  Termasuk di dalamnya setiap peristiwa alam yang telah berlaku atau yang akan berlaku.  Seperti gempa bumi, taufan, letusan gunung berapi, gerhana, perubahan cuaca dan sebagainya.  Terdapat banyak riwayat yang mengisyaratkan agar orang-orang mukmin sentiasa mengambil tahu tentang peristiwa alam yang berlaku.  Sudah tentu maksud mengambil tahu di sini bukan hanya sekadar tahu bila akan berlaku.  Seorang mukmin perlu memahami Sunnah Allah SWT yang berjalan di alam ini dan memahami hukum sebab dan akibat yang menyebabkan sesuatu peristiwa alam berlaku. عن ابى عبدالله (عليه السلام) قال ثلثه اشياء لا ينبغى للعاقل ان ينساهن على كل حال فناء الدنيا و تصرف الاحوال و الافات التى لا امان لها Imam Jaafar As Sodiq As mengatakan : Dalam apa juga keadaan, seorang yang berakal tidak akan melupakan tiga perkara : Dunia itu fana, berlaku perubahan keadaan dan bala yang tidak ada keamanan padanya. Yang kedua, zaman yang berbentuk ikhtiari. Hal ini merujuk kembali kepada kehidupan manusia dan sejarah kemanusiaan.  Imam Ali As dalam salah satu nasihatnya kepada puteranya Imam Hassan As

Mengenal Zaman Penulis: Ust Syed Hassan Al-Attas العالم بزمانه لا تهجم عليه اللوابس Orang yang mengenal zamannya, pasti tidak akan ditimpa kesalahan (Imam As Sodiq, Al Kafi, J 1, ms 27)   Apa yang dimaksudkan dengan zaman?  Secara mudahnya kita dapat memahami bahawa yang dimaksudkan dengan zaman adalah sesuatu yang melibatkan waktu.  Ia termasuk waktu […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 3)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

Najis-najis (3) Noktah-noktah Perbahasan: • Cara-cara menentukan najis • Cara Menjadi Najis bagi sesuatu Yang Suci • Hukum-hukum najis • Was-was dan jalan penyelesaiannya Penjelasan: 1. Cara-cara menentukan najis segala sesuatu boleh dibuktikan dengan tiga cara, iaitu: a. Seseorang merasa yakin bahawa sesuatu itu adalah najis. b. Zulyad iaitu seseorang yang memiliki kekuasaan ke atas […]

Continue reading