Mengenal Zaman ( Basirat dalam Akidah, Perbuatan dan Politik)

Penulis: Ust Syed Hassan  Al-Attas Basirat dalam Akidah Akidah merupakan asas penting dalam kehidupan manusia baik sebagai individu, mahupun sebagai anggota dalam masyarakat.  Apa yang dilakukan adalah dari apa yang difahami.  Apa yang difahami adalah dari apa yang diyakini.   Jika keyakinannya adalah material, maka kefahamannya terhadap alam dan ciptaan adalah material.  Perlakuannya juga akan menjadi […]

Continue reading


Mengenal Zaman (Sumber-sumber Basirat)

Penulis: Ust Syed Hassan  Al-Attas Sumber-sumber Basirat   Pertama: Al Quran Tidak syak lagi sumber tertinggi basirat adalah Al Quran. قد جاءکم مّن اللّه نور و کتاب مّبین Sesungguhnya telah datang kepada kalian dari Allah  Nur dan Kitab yang jelas. (Al Maidah, 15) و نزّلنا علیک الکتاب تبیانا لّکلّ شی ء و هدی و رحمة […]

Continue reading


Mengenal Zaman (Basirat)

Mengenal zaman (Basirah) Penulis: Ust Syed Hassan Al-Attas Basirat Imam Musa Al Kazim As mengatakan kepada Hassan bin Abdullah : Abu Ali! Ketika kamu mencintaiku, kamu telah membuat aku gembira.  Cuma satu-satunya kekuranganmu adalah kau tidak memiliki makrifat.  Kamu mesti berusaha untuk mendapatkannya. (Al Kafi, J 1, ms 286) Allah SWT berfirman : وَ مَنْ […]

Continue reading


Hal Hal Yang Mensucikan bahagian 2 (Mutahhirat 2)

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (Muthahhirat 1)    Muthahhirat            Terdiri daripada:             1. Air.            2. Tanah.            3. Pancaran Matahari.            4. Istihalah (perubahan)            5. Intiqal (perpindahan)            6. Islam.            7. Taba'iyyat (mengikut)            8. Hilangnya zat najis.            9. Istibra'nya haiwan haiwan pemakan najis.          10. Hilangnya muslim.      Perhatian: Segala sesuatu yang mensucikan najis disebut juga dengan muthahhirat.

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (2) (MUTAHHIRAT 2) 2) Tanah Seseorang yang tapak kaki atau kasutnya terkena najis kerana berjalan di permukaan tanah yang najis, akan menjadi suci dengan berjalan di atas tanah yang kering dan suci kira-kira sebanyak 10 langkah, dengan syarat sebelum itu najisnya telah hilang. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 80 dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, […]

Continue reading


Ziarah Aminullah

Ziarah Aminullah (Bahasa Arab: زيارة أمين الله) adalah bacaan ziarah yang dibaca oleh Imam Sajjad as disaat menziarahi makam datuknya Imam Ali bin Abi Thalib as. Ziarah Aminullah dari segi sanad, teks dan maknanya diakui oleh para ulama kerana memiliki darjat yang sah dan valid dan juga diriwayatkan dalam kitab-kitab masyhur Syiah. Ziarah Aminullah adalah bacaan ziarah khusus untuk Imam Ali as yang dibaca pada hari Eidul Ghadir, namun juga boleh berlaku secara umum yang dibaca ketika menziarahi makam salah seorang Aimmah as.

  Ziarah Aminullah (Bahasa Arab: زيارة أمين الله) adalah bacaan ziarah yang dibaca oleh Imam Sajjad as disaat menziarahi makam datuknya Imam Ali bin Abi Thalib as. Ziarah Aminullah dari segi sanad, teks dan maknanya diakui oleh para ulama kerana memiliki darjat yang sah dan valid dan juga diriwayatkan dalam kitab-kitab masyhur Syiah. Ziarah Aminullah […]

Continue reading


Hal Hal Yang Mensucikan (Mutahhirat 1)

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (Muthahhirat 1) 1. Muthahhirat Terdiri daripada: 1. Air. 2. Tanah. 3. Pancaran matahari. 4. Istihalah (perubahan) 5. Intiqal (perpindahan) 6. Islam. 7. Taba’iyyat (mengikuti) 8. Hilangnya zat najis. 9. Istibra’nya haiwan-haiwan pemakan najis. 10. Hilangnya Muslim. Perhatian: Segala sesuatu yang mensucikan najis disebut juga dengan muthahhirat. Penjelasan: 1) Air 1. Cara mensucikan […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 2)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 301, dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).       Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 307, dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, […]

Continue reading


Doa Kumail

Doa Kumail (Bahasa Arab: دعاء كميل) adalah doa yang diriwayatkan oleh Kumail bin Ziyad Nakha'i daripada Imam Ali as.

  Doa Kumail (Bahasa Arab: دعاء كميل) adalah doa yang diriwayatkan oleh Kumail bin Ziyad Nakha’i daripada Imam Ali as. Doa ini memuatkan kandungan-kandungan tinggi tentang pengenalan kepada Allah swt dan permohonan ampun atas dosa-dosa. Allamah Majlisi meyakini Doa Kumail sebagai doa yang terbagus. Doa ini termasuk daripada doa-doa yang sudah tersebar luas, di mana […]

Continue reading


Doa Nudbah

Doa Nudbah (Bahasa Arab: دعاء الندبة) termasuk doa-doa yang sangat terkenal yang mana telah dinukilkan daripada Imam Shodiq as bahawa doa ini mustahab dibaca pada empat hari raya (Fitri, Qurban, Ghadir dan Jumaat). Ali bin Thawus memuatkan doa ini di dalam kitab Iqbal al-A'mal. Orang-orang Syiah lebih sering membaca doa ini pada waktu subuh hari-hari Jumaat sebelum matahari terbit mengenangkan keterpisahannya dengan Imam Zaman ajfs.

  Doa Nudbah (Bahasa Arab:  دعاء الندبة) termasuk doa-doa yang sangat terkenal yang mana telah dinukilkan daripada Imam Shodiq as bahawa doa ini mustahab dibaca pada empat hari raya (Fitri, Qurban, Ghadir dan Jumaat). Ali bin Thawus memuatkan doa ini di dalam kitab Iqbal al-A’mal. Orang-orang Syiah lebih sering membaca doa ini pada waktu subuh […]

Continue reading