Mengenal Zaman (Bahagian 2)

الْعَالِمُ‏ بِزَمَانِهِ‏ لَا تَهْجُمُ عَلَيْهِ اللَّوَابِس

الْعَالِمُ‏ بِزَمَانِهِ‏ لَا تَهْجُمُ عَلَيْهِ اللَّوَابِس (Orang yang mengenal zamannya tidak akan ditimpa kesalahan) Di dalam hadis di atas, kita dapat memahami bahawa setiap sorang mesti mengenal zamannya.  Apa yang ada disekelilingnya dan bagaimana ia perlu berinteraksi dengan apa yang ada di sekililing.  Sudah tentu hadis tersebut bukan mengisyarahkan tentang waktu sahaja.  Ini telah kita […]

Continue reading


Mengenal Zaman (Bahagian 1)

Mengenal Zaman

Mengenal Zaman   الْعَالِمُ‏ بِزَمَانِهِ‏ لَا تَهْجُمُ عَلَيْهِ اللَّوَابِس[1] Orang yang mengenal zamannya tidak akan ditimpa kesalahan   Apa yang dimaksudkan dengan zaman?  Secara mudahnya kita dapat memahami bahawa yang dimaksudkan dengan zaman adalah sesuatu yang melibatkan waktu.  Ia termasuk waktu yang lepas, sekarang dan akan datang.  Dengan izin Allah kita akan mula membahas hadis […]

Continue reading


Menuju kepada-Nya (Bahagian 5)

Syirik kepada Allah dan segala bentuk maksiat kepadaNya akan mengakibatkan manusia keluar dari nur (cahaya) dan berada di dalam kegelapan.  Dengan bentuk ini Allah SWT meletakkan mereka dalam kesesatan.  Mereka ditarik dari kenikmatan melihat, mendengar dan berbicara tentang kebenaran.  Syaitan akan menjadi teman mereka hingga hari kiamat. Hati dan mata mereka akan di bolak balikkan oleh syaitan hingga mereka dipermainkan oleh fatamogana syaitan.

Syirik kepada Allah dan segala bentuk maksiat kepadaNya akan mengakibatkan manusia keluar dari nur (cahaya) dan berada di dalam kegelapan.  Dengan bentuk ini Allah SWT meletakkan mereka dalam kesesatan.  Mereka ditarik dari kenikmatan melihat, mendengar dan berbicara tentang kebenaran.  Syaitan akan menjadi teman mereka hingga hari kiamat. Hati dan mata mereka akan di bolak balikkan […]

Continue reading


Menuju kepada-Nya (Bahagian 2)

Terdapat tiga macam ibadah kepada Allah: 

  Terdapat tiga macam ibadah kepada Allah: 1)Ibadah kerana tamak kepada syurga. 2)Ibadah kerana takut kepada neraka. 3)Ibadah kerana Allah. Ketika diteliti, kita akan dapati bahawa ibadah dengan cara pertama dan kedua, tujuannya adalah mendapatkan kesenangan dan selamat dari azab. Maka tujuannya juga adalah mencapai keinginan diri. Tumpuan kepada Allah dalam ibadah sejenis ini adalah […]

Continue reading


Menuju kepada-Nya (Bahagian 1)

Ada manusia disebabkan memiliki fitrah yang bersih maka mereka tidak melihat kebahagian kehidupannya dengan jiwa yang terikat kepada kelazatan kehidupan dunia yang sementara. Mereka melihat keuntungan, kerugian, kebahagian, kepahitan dan sebagainya hanyalah satu tipu daya kehidupan yang mendidik.

Ada manusia disebabkan memiliki fitrah yang bersih maka mereka tidak melihat kebahagian kehidupannya dengan jiwa yang terikat kepada kelazatan kehidupan dunia yang sementara. Mereka melihat keuntungan, kerugian, kebahagian, kepahitan dan sebagainya hanyalah satu tipu daya kehidupan yang mendidik.   Ketika mereka melihat perintah solat dari ayat Al Quran, selain dari maksud perintah mendirikan solat dengan […]

Continue reading


Hak-hak Allah dan Hak-hak Manusia

Hak-hak Allah dan hak-hak manusia (Bahasa Arab: حق‌اللّه و حق‌الناس) adalah dua istilah yang tidak asing dalam perbahasan fekah dan hukum. Erti haqqullah adalah hak Allah atas hamba-hamba-Nya, sedangkan haqqunnas adalah hak yang dimiliki manusia terhadap sesamanya. Contoh, jaminan keselamatan nyawa, harta dan harga diri. Seluruh kewajipan agama itu bersangkut dengan haqqullah (hak Allah). Di samping sebagai haqqullah, sebahagian kewajiban juga bersangkutan dengan haqqunas (hak manusia).

  Hak-hak Allah dan hak-hak manusia (Bahasa Arab: حق‌اللّه و حق‌الناس) adalah dua istilah yang tidak asing dalam perbahasan fekah dan hukum. Erti haqqullah adalah hak Allah atas hamba-hamba-Nya, sedangkan haqqunnas adalah hak yang dimiliki manusia terhadap sesamanya. Contoh, jaminan keselamatan nyawa, harta dan harga diri. Seluruh kewajipan agama itu bersangkut dengan haqqullah (hak Allah). […]

Continue reading