WUDUK (2)

WUDUK (1)   Noktah-noktah Perbahasan: Makna Wuduk Tatacara Wuduk   Penjelasan: Makna Wuduk Yang dimaksud dengan wuduk adalah membasuh wajah dan kedua tangan, menyapu bahagian depan kepala dan permukaan kedua kaki dengan syarat dan tatacara yang telah ditentukan. Amalan ini adalah sebuah perantara untuk mendapatkan kesucian rohani dalam agama Islam, ia juga merupakan pendahuluan untuk sebahagian amalan-amalan wajib dan mustahab, di antaranya solat, tawaf, membaca Al-Quran, memasuki masjid dan sebagainya. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 43). Tatacara Wuduk Terdiri daripada dua tahap: Membasuh:      a) Membasuh wajah dari atas dahi hingga hujung dagu.      b) Membasuh kedua tangan dari siku hingga ke hujung jari.  Menyapu:      a) Menyapu bahagian depan kepala.      b) Menyapu permukaan kedua kaki dari hujung jari kaki hingga pergelangan kaki.   Perhatian: Urutan yang harus dilakukan dalam wuduk adalah seperti berikut: pertama, membasuh wajah dari atas dahi, iaitu dari tempat tumbuhnya rambut hingga hujung dagu. Kemudian membasuh tangan kanan yang dimulai dari siku hingga hujung jari, dilanjutkan dengan membasuh tangan kiri yang dimulai dari siku hingga hujung jari. Setelah itu menyapu tangan yang masih basah (bekas air basuhan wajah dan kedua tangan) ke atas permukaan bahagian depan kepala. Dan terakhir menyapukan tangan yang masih basah di atas permukaan kaki dari hujung jari hingga pergelangan kaki. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 43).             Membasuh wajah dan kedua tangan      a) Dalam membasuh wajah, wajib membasuhnya seukuran dengan jari tengah dan ibu jari ketika                               dibentangkan. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 44).      b) Berkenaan dengan membasuh wajah yang ditutupi oleh rambut (janggut), membasuh permukaan                        rambut saja sudah mencukupi dan tidak wajib untuk menyampaikan air wuduk hingga ke kulit wajah,                  kecuali pada tempat di mana rambut (janggut) hanya tumbuh sedikit dan kulit wajah kelihatan dari luar.            (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 45).       c) Kesahihan membasuh bergantung kepada sampainya air ke seluruh anggota wuduk, meskipun dengan                 cara mengusap tangan pada bahagian tersebut. Dan menyapu anggota wuduk (tempat-tempat yang                     wajib  dibasuh) dengan tangan yang basah, tidaklah mencukupi. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 124).       d) Ketika melakukan wuduk, wajah dan kedua tangan wajib dibasuh dari atas ke bawah. Dengan demikian,             bila dibasuh dari bawah ke atas, wuduk akan menjadi batal. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah,             masalah 45).       e) Hukum membasuh wajah dan kedua tangan:                         1) Basuhan pertama, wajib.                         2) Basuhan kedua, mustahab.                         3) Basuhan ketiga, ghairi masyru’ (tidak dibenarkan).                     (Ajwibah al-Istifta'at, No. 102 dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 49). Menyapu kepala dan kedua kaki      a) Ketika melakukan wuduk, tidak

WUDUK (2) (Syarat-syarat Wuduk 1)  Syarat-syarat Wuduk   1. Yang berhubungan dengan orang yang berwuduk: a) Melakukan wuduk dengan niat qurbatan (kerana Allah). b) Tidak ada larangan baginya untuk menggunakan air (seperti sakit dan sebagainya).   2. Yang berhubungan dengan air wuduk: a) Air wuduk harus mutlak. b) Air wuduk harus suci. c) Air wuduk […]

Continue reading


WUDUK (1)

WUDUK (1)   Noktah-noktah Perbahasan: Makna Wuduk Tatacara Wuduk   Penjelasan: Makna Wuduk Yang dimaksud dengan wuduk adalah membasuh wajah dan kedua tangan, menyapu bahagian depan kepala dan permukaan kedua kaki dengan syarat dan tatacara yang telah ditentukan. Amalan ini adalah sebuah perantara untuk mendapatkan kesucian rohani dalam agama Islam, ia juga merupakan pendahuluan untuk sebahagian amalan-amalan wajib dan mustahab, di antaranya solat, tawaf, membaca Al-Quran, memasuki masjid dan sebagainya. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 43). Tatacara Wuduk Terdiri daripada dua tahap: Membasuh:      a) Membasuh wajah dari atas dahi hingga hujung dagu.      b) Membasuh kedua tangan dari siku hingga ke hujung jari.  Menyapu:      a) Menyapu bahagian depan kepala.      b) Menyapu permukaan kedua kaki dari hujung jari kaki hingga pergelangan kaki.   Perhatian: Urutan yang harus dilakukan dalam wuduk adalah seperti berikut: pertama, membasuh wajah dari atas dahi, iaitu dari tempat tumbuhnya rambut hingga hujung dagu. Kemudian membasuh tangan kanan yang dimulai dari siku hingga hujung jari, dilanjutkan dengan membasuh tangan kiri yang dimulai dari siku hingga hujung jari. Setelah itu menyapu tangan yang masih basah (bekas air basuhan wajah dan kedua tangan) ke atas permukaan bahagian depan kepala. Dan terakhir menyapukan tangan yang masih basah di atas permukaan kaki dari hujung jari hingga pergelangan kaki. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 43).             Membasuh wajah dan kedua tangan      a) Dalam membasuh wajah, wajib membasuhnya seukuran dengan jari tengah dan ibu jari ketika                               dibentangkan. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 44).      b) Berkenaan dengan membasuh wajah yang ditutupi oleh rambut (janggut), membasuh permukaan                        rambut saja sudah mencukupi dan tidak wajib untuk menyampaikan air wuduk hingga ke kulit wajah,                  kecuali pada tempat di mana rambut (janggut) hanya tumbuh sedikit dan kulit wajah kelihatan dari luar.            (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 45).       c) Kesahihan membasuh bergantung kepada sampainya air ke seluruh anggota wuduk, meskipun dengan                 cara mengusap tangan pada bahagian tersebut. Dan menyapu anggota wuduk (tempat-tempat yang                     wajib  dibasuh) dengan tangan yang basah, tidaklah mencukupi. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 124).       d) Ketika melakukan wuduk, wajah dan kedua tangan wajib dibasuh dari atas ke bawah. Dengan demikian,             bila dibasuh dari bawah ke atas, wuduk akan menjadi batal. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah,             masalah 45).       e) Hukum membasuh wajah dan kedua tangan:                         1) Basuhan pertama, wajib.                         2) Basuhan kedua, mustahab.                         3) Basuhan ketiga, ghairi masyru’ (tidak dibenarkan).                     (Ajwibah al-Istifta'at, No. 102 dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 49). Menyapu kepala dan kedua kaki      a) Ketika melakukan wuduk, tidak

WUDUK (1)   Noktah-noktah Perbahasan: Makna Wuduk Tatacara Wuduk   Penjelasan: Makna Wuduk Yang dimaksud dengan wuduk adalah membasuh wajah dan kedua tangan, menyapu bahagian depan kepala dan permukaan kedua kaki dengan syarat dan tatacara yang telah ditentukan. Amalan ini adalah sebuah perantara untuk mendapatkan kesucian rohani dalam agama Islam, ia juga merupakan pendahuluan untuk […]

Continue reading


Hal Hal Yang Mensucikan Bahagian 3 (Mutahhirat 3)

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (Muthahhirat 1)    Muthahhirat            Terdiri daripada:             1. Air.            2. Tanah.            3. Pancaran Matahari.            4. Istihalah (perubahan)            5. Intiqal (perpindahan)            6. Islam.            7. Taba'iyyat (mengikut)            8. Hilangnya zat najis.            9. Istibra'nya haiwan haiwan pemakan najis.          10. Hilangnya muslim.      Perhatian: Segala sesuatu yang mensucikan najis disebut juga dengan muthahhirat.

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (3)   Noktah-noktah Perbahasan: Cara-cara membuktikan kesucian sesuatu Asal sesuatu Itu adalah suci Hukum-hukum bekas makanan   Penjelasan: Cara-cara membuktikan kesucian sesuatu Kesucian sesuatu dapat dibuktikan dengan tiga cara: 1) Orang itu sendiri yakin bahawa sesuatu yang tadinya najis telah menjadi suci.  2) Zulyad iaitu seseorang yang mempunyai kekuasaan terhadap sesuatu benda […]

Continue reading


Hal Hal Yang Mensucikan bahagian 2 (Mutahhirat 2)

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (Muthahhirat 1)    Muthahhirat            Terdiri daripada:             1. Air.            2. Tanah.            3. Pancaran Matahari.            4. Istihalah (perubahan)            5. Intiqal (perpindahan)            6. Islam.            7. Taba'iyyat (mengikut)            8. Hilangnya zat najis.            9. Istibra'nya haiwan haiwan pemakan najis.          10. Hilangnya muslim.      Perhatian: Segala sesuatu yang mensucikan najis disebut juga dengan muthahhirat.

HAL-HAL YANG MENSUCIKAN (2) (MUTAHHIRAT 2) 2) Tanah Seseorang yang tapak kaki atau kasutnya terkena najis kerana berjalan di permukaan tanah yang najis, akan menjadi suci dengan berjalan di atas tanah yang kering dan suci kira-kira sebanyak 10 langkah, dengan syarat sebelum itu najisnya telah hilang. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 80 dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 3)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

Najis-najis (3) Noktah-noktah Perbahasan: • Cara-cara menentukan najis • Cara Menjadi Najis bagi sesuatu Yang Suci • Hukum-hukum najis • Was-was dan jalan penyelesaiannya Penjelasan: 1. Cara-cara menentukan najis segala sesuatu boleh dibuktikan dengan tiga cara, iaitu: a. Seseorang merasa yakin bahawa sesuatu itu adalah najis. b. Zulyad iaitu seseorang yang memiliki kekuasaan ke atas […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 2)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 301, dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).       Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 307, dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 1)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

NAJIS-NAJIS (1)  1.  Najasat (Najis-najis) Najis-najis terdiri daripada: Air kencing. Tahi Air mani manusia. Bangkai (jasad mati). Darah Anjing Babi Minuman yang memabukkan, berdasarkan ihtiyath (wajib). Orang kafir yang bukan Ahli Kitab (orang kafir yang tidak menganut agama-agama samawi), seperti para pengikut agama Buddha. (Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Taharah masalah 9).       […]

Continue reading


Takhalli (Buang Air)

1. Hukum-hukum takhalli (buang air kecil dan buang air besar)

Hukum-hukum takhalli (buang air kecil dan buang air besar) a)Menjaga arah kiblat Seorang yang sedang melakukan takhalli, tidak dibenarkan menghadap atau membelakangi kiblat. (Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Taharah masalah 33).   b)Menutup Aurat Seorang yang sedang melakukan takhalli, wajib menutupi auratnya daripada pandangan orang lain selain pasangannya, baik daripada pandangan lelaki, perempuan, mahram ataupun […]

Continue reading


Taharah (Kesucian) – Bab Air

1. Jenis-jenis Air Air terbahagi kepada dua bahagian, iaitu: 1. Air mudhaf. 2. Air mutlak. - Dan air mutlak terbahagi kepada:

  Agama Islam memberikan perhatian yang sangat besar terhadap kesucian (taharah) dan kebersihan. Sebahagian daripada amalan-amalan dan kewajipan-kewajipan syar’i hanya akan menjadi sah ketika dilakukan dengan bersuci. Dan menurut agama Islam, sebahagian benda hukumnya tidak suci (najis) dan seharusnya sentiasa atau dalam keadaan-keadaan tertentu menghindarinya.   Dalam feqah agama Islam, selain terdapat kebersihan dan kesucian […]

Continue reading


Bab Taqlid – Wilayatul Faqih Dan Kepimpinan Umat

1. Makna Wilayatul Faqih Wilayatul Faqih ialah pemerintahan yang dikendalikan oleh seorang faqih yang adil dan pandai dalam masalah agama. (Ajwibah al-Istifta'at, soalan 56).

  Makna Wilayatul Faqih Wilayatul Faqih ialah pemerintahan yang dikendalikan oleh seorang faqih yang adil dan pandai dalam masalah agama.  (Ajwibah al-Istifta’at, soalan 56).   Perhatian: Wilayatul Faqih dalam kepimpinan masyarakat Islam dan mengatur pelbagai urusan negara Islam dalam setiap zaman dan masa, adalah merupakan salah satu dasar dan rukun mazhab haq Syi’ah Imamiyah yang […]

Continue reading