Najasat (Najis-najis Bahagian 3)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

Najis-najis (3) Noktah-noktah Perbahasan: • Cara-cara menentukan najis • Cara Menjadi Najis bagi sesuatu Yang Suci • Hukum-hukum najis • Was-was dan jalan penyelesaiannya Penjelasan: 1. Cara-cara menentukan najis segala sesuatu boleh dibuktikan dengan tiga cara, iaitu: a. Seseorang merasa yakin bahawa sesuatu itu adalah najis. b. Zulyad iaitu seseorang yang memiliki kekuasaan ke atas […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 2)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 301, dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).       Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta’at, No. 307, dan Istifta’ dari Pejabat Rahbar, […]

Continue reading


Najasat (Najis-najis Bahagian 1)

NAJIS-NAJIS (2)   Minuman Yang Memabukkan Minuman yang memabukkan berdasarkan ihtiyath wajib adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 301, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9).     Perhatian: Setiap jenis alkohol yang memabukkan yang bentuk awalnya adalah cecair, berdasarkan ihtiyath wajib adalah najis. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 307, dan Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 9). Bahan yang memabukkan yang bukan berbentuk cairan, seperti ganja dan narkotik, apabila dicampur dengan air atau dengan cairan yang lain dan berubah bentuknya menjadi cairan, maka ia tidak dianggap najis. (Istifta' dari Pejabat Rahbar, Bab Thaharah, masalah 15). Air anggur yang telah dididihkan dengan api dan tidak berkurang dua pertiga daripada ukurannya serta tidak memabukkan, ianya tidaklah dianggap najis, namun meminumnya adalah haram. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 302). Apabila sejumlah anggur muda dididihkan bersama anggur yang sudah matang di dalam air secara serentak, sementara kadar anggur yang sudah matang itu terlalu sedikit, sehingga airnya yang bercampur dengan air anggur muda tadi menjadi hilang dan tidak dapat dikatakan sebagai air anggur yang sudah matang, maka dengan mendidih air tersebut hukumnya adalah halal. Akan tetapi sekiranya buah anggur yang sudah matang itu dididihkan secara terpisah (tanpa dicampur dengan buah anggur yang masih muda), maka hukum meminumnya adalah haram (Ajwibah al-Istifta'at, No. 303). Kafir Orang yang mengingkari tauhid, nubuwwat (kenabian), atau mengingkari salah satu daripada prinsip-prinsip agama Islam, seperti solat, puasa, atau meyakini adanya ketidaksempurnaan dalam risalah Rasulullah s.a.w., maka dia adalah kafir dan najis, kecuali ahli kitab[1]. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 313, 316, dan 336).     Perhatian: Mengingkari prinsip-prinsip agama, boleh menyebabkan seseorang menjadi kafir jika perkara tersebut mengakibatkan kepada penolakan terhadap risalah, pendustaan terhadap kerasulan Rasul s.a.w., atau berpendapat terdapat sebarang kekurangan di dalam syari’at. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336). Orang kafir ahli kitab dihukum suci. (Ajwibah al-Istifta'at, No. 336).

NAJIS-NAJIS (1)  1.  Najasat (Najis-najis) Najis-najis terdiri daripada: Air kencing. Tahi Air mani manusia. Bangkai (jasad mati). Darah Anjing Babi Minuman yang memabukkan, berdasarkan ihtiyath (wajib). Orang kafir yang bukan Ahli Kitab (orang kafir yang tidak menganut agama-agama samawi), seperti para pengikut agama Buddha. (Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Taharah masalah 9).       […]

Continue reading


Takhalli (Buang Air)

1. Hukum-hukum takhalli (buang air kecil dan buang air besar)

Hukum-hukum takhalli (buang air kecil dan buang air besar) a)Menjaga arah kiblat Seorang yang sedang melakukan takhalli, tidak dibenarkan menghadap atau membelakangi kiblat. (Istifta’ dari Pejabat Rahbar, Bab Taharah masalah 33).   b)Menutup Aurat Seorang yang sedang melakukan takhalli, wajib menutupi auratnya daripada pandangan orang lain selain pasangannya, baik daripada pandangan lelaki, perempuan, mahram ataupun […]

Continue reading


Sahibul Amr

Siri Mahdawiyah صاحب الأمر ‘Sohibul Amr’ adalah antara julukan untuk Imam Al Hujjah AFJ yang mahsyur. Allah SWT mencipta seluruh makhluk petala langit dan bumi, alam mulk, malakut dan jabarut termasuk jin dan insan. Bersama dengan penciptaan, Allah SWT telah meletakkan undang-undang dan system. Dengannya seluruh makhluk mampu hidup. Dengannya insan mampu hidup di samping […]

Continue reading


Baitul Ahzan

Baitul Ahzan (Bahasa Arab:بیت الأحزان) adalah termasuk di antara bangunan-bangunan yang telah dirosakkan di pemakaman Baqi` kota Madinah. Dikatakan bahawa Sayidah Fatimah Sa beberapa waktu beribadah di sana dan berduka atas kepergian ayahnya. Tempat ini adalah sebuah kamar berkubah yang mana pada tahun 1344 H/1926 hancur di tangan orang-orang Wahabi. Baitul Ahzan adalah salah satu tempat yang disangka sebagai tempat Sayidah Zahra As dimakamkan. Sebagian besar para peziarah Madinah khususnya para penziarah Syiah, sebelum terjadi penghancuran Baqi` juga sempat menyaksikan Baitul Ahzan.

  Baitul Ahzan (Bahasa Arab:بیت الأحزان) adalah termasuk di antara bangunan-bangunan yang telah dirosakkan di pemakaman Baqi` kota Madinah. Dikatakan bahawa Sayidah Fatimah Sa beberapa waktu beribadah di sana dan berduka atas kepergian ayahnya. Tempat ini adalah sebuah kamar berkubah yang mana pada tahun 1344 H/1926 hancur di tangan orang-orang Wahabi. Baitul Ahzan adalah salah […]

Continue reading


Al-Qaim

Siri Mahdawiyah القائم Al Qaim adalah antara nama dan panggilan khusus untuk Sahibuz Zaman AJF. Selepas dunia dipenuhi dengan syirik dan kezaliman, manusia bergelimpangan dengan dosa dan kefasadan, muncul dari tanah Mekkah seorang lelaki membawa harapan kepada kemanusiaan. Baginda adalah Muhammad Rasulullah. Dia memancarkan cahaya keadilan dan menenggelamkan kegelapan kezaliman. Baginda berdiri menghancurkan kefasadan dan […]

Continue reading


Taharah (Kesucian) – Bab Air

1. Jenis-jenis Air Air terbahagi kepada dua bahagian, iaitu: 1. Air mudhaf. 2. Air mutlak. - Dan air mutlak terbahagi kepada:

  Agama Islam memberikan perhatian yang sangat besar terhadap kesucian (taharah) dan kebersihan. Sebahagian daripada amalan-amalan dan kewajipan-kewajipan syar’i hanya akan menjadi sah ketika dilakukan dengan bersuci. Dan menurut agama Islam, sebahagian benda hukumnya tidak suci (najis) dan seharusnya sentiasa atau dalam keadaan-keadaan tertentu menghindarinya.   Dalam feqah agama Islam, selain terdapat kebersihan dan kesucian […]

Continue reading


Bab Taqlid – Wilayatul Faqih Dan Kepimpinan Umat

1. Makna Wilayatul Faqih Wilayatul Faqih ialah pemerintahan yang dikendalikan oleh seorang faqih yang adil dan pandai dalam masalah agama. (Ajwibah al-Istifta'at, soalan 56).

  Makna Wilayatul Faqih Wilayatul Faqih ialah pemerintahan yang dikendalikan oleh seorang faqih yang adil dan pandai dalam masalah agama.  (Ajwibah al-Istifta’at, soalan 56).   Perhatian: Wilayatul Faqih dalam kepimpinan masyarakat Islam dan mengatur pelbagai urusan negara Islam dalam setiap zaman dan masa, adalah merupakan salah satu dasar dan rukun mazhab haq Syi’ah Imamiyah yang […]

Continue reading


Al-Muntazar

Siri Mahdawiyah المنتظر Al Mahdi AJF Penyelamat dan Puncak Pengharapan Penantian dan harapan kedatangan pagi yang bersinar sentiasa memberikan nafas kesegaran dan ketenangan kepada kehidupan insan setelah melalui kegelapan malam. Penantian kepada hari yang mana permusuhan, takakbur dan hasad dengki bertukar menjadi persaudaraan dan kasih sayang, kejujuran mengambil tempat pembohongan dan sifat munafiq. Penantian kepada […]

Continue reading