Pendidikan Anak 45

 

Pengaruh Zikir Dalam Mendidik Anak

Ajaran Islam sangat menaruh perhatian khusus terhadap masalah zikir kerana zikir itu mempuyai peranan penting dalam kehidupan umat Islam, bahkan zikir itu turut berkait dalam mendidik dan membentuk watak dan keperibadian setiap muslim, termasuk watak dan keperibadian anak-anak.

Zikir yang bentuk jamaknya adalah azkar, di dalam riwayat Ahlul Bait banyak sekali jumlahnya dan banyak pula cara dan bentuknya. Ada sebagian azkar -dan jumlahnya pun cukup banyak- yang dapat digunakan sebagai bahan pendidikan anak dan sebagai ubat yang mujarrab di dalam mengatasi masalah mereka. Azkar ini bersifat umum dan kita tidak dapat membandingkan satu zikir dengan zikir yang lain. Misalnya suatu zikir dibaca 40 kali lalu kita pun membaca zikir lainnya sebanyak bilangan itu juga.

Hal lain yang perlu diperhatikan –terkait masalah zikir- adalah adab-adab berzikir. Diantara adab berzikir adalah memperhatikan bilangan atau jumlah zikir yang harus dibaca. Apabila –misalnya- Anda memperoleh sebuah zikir atau amalan dari seorang ulama seperti Ayatullah Syekh Bahjat Ra dan beliau mewasiatkan pada anda agar membacanya dalam bilangan tertentu, maka bilangan itu harus anda perhatikan baik-baik. Jika beliau mengatakan harus membacanya 153 kali, maka bacalah 153 kali, jangan dikurangi dan jangan dilebihkan. Apabila di dalam ziarah Asyura tidak disebutkan misalnya ya Aba Abdillah tiga kali, maka janganlah Anda menyebutkan kalimah tersebut tiga kali.

Seseorang bernama Abdullah bin Sinan datang menjumpai Imam Sadiq As, lalu ia bertanya: Wahai Imam, doa Gariq itu apa? Kemudian Imam Sadiq pun mengajarkannya doa Gariq kepadanya, yaitu: “Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Muqallibal Qulub Tsabbit Qalbi ‘Ala Dinika”. Kemudian Imam menyuruh untuk mengulanginya. Waktu Abdullah bin Sinan mengulangi dan membaca doa tersebut ia menambahkannya dengan kalimah : “Ya Muqallibal Qulub Wal-Abshar”. Imam bertanya: Kenapa kamu tambahkan dengan kalimah wal-Abhar ? Dia menjawab: Memangnya Allah itu bukan “Muqallibal Qulub wal-Abshar”? Imam menjawab : Ya betul, tetapi zikir yang aku ajarkan tidak ada tambahan seperti itu. Kamu harus membacanya apa adanya dan jangan dikurangi dan jangan ditambahkan.

Menambah atau mengurangi zikir itu sama seperti seseorang yang ingin menelefon temannya, apabila satu nombor saja ia ubah, atau ia tambahkan atau pun ia kurangi, maka ia tidak akan tersambung dengan orang yang ia tuju, atau malah akan menyasar ke nombor orang lain yang mungkin sangat jauh dari kota Anda.

Di dalam Al-Qur’an al-Karim juga terdapat berbagai macam zikir. Bahkan setiap surah Al-Qur’an itu mempunyai faedah dan manfaat masing-masing. Misalnya manfaat surat Al-Fath, Imam Sadiq as berkata: Barangsiapa yang ingin menyelamatkan dan menjaga harta kekayaan, para wanita dan budak2nya dari kerosakan dan kehancuran, maka bacalah surah al-Fath. Lihat kitab tsawabul a’mal. Terkait dengan surat an-Nur riwayat dari Imam Sajjad juga disebutkan demikian. Tentu saja adanya faedah dan manfaat dari surat-surat Al-Qur’an itu, ketika si pembacanya memahami dan mengamalkan kandungan surah yang ia baca. Jadi bukan sekadar membacanya saja tanpa bergerak untuk mengamalkannya.

Selain masalah zikir, masalah solat pun mempunyai manfaat dan peranan khusus dalam mendidik anak-anak. Ada sebahagian solat yang perlu dilakukan untuk pendidikan anak-anak kita dan sangat besar pengaruhnya. Jika kita perhatikan sirah Nabi Saw dan Ahlu Bait beliau, maka akan kita dapati bahawa setiap masalah dan kesulitan yang menimpa mereka, mereka bangun dan melaksanakan solat.

Imam Ali as ketika menghadapi masalah yang sangat berat dan ketika itu beliau pada saat-saat akan menguburkan isteri tercintanya az-Zahra dimana keadaan beliau betul-betul dalam tekanan, maka beliau melakukan solat dua rakaat untuk meringankan beban ujian yang tengah ia hadapi. Kerana itu masalah solat ini sangat penting, kerana ia mempunyai manfaat dan pengaruh yang besar dalam merubah nasib dan karakter anak-anak kita.
Ada sebuah riwayat dari Imam Ali as yang berbunyi: Apabila telah masuk azan zuhur maka lakukanlah solat sunat empat rakaat, iaitu dua-dua. Setelah membaca al-Fatihah, bacalah ayat kursi, maka Allah Swt akan menjaga keluargamu, hartamu, agamamu dan duniamu. Lihatlah kitab Misbahul Mutahajjid oleh Syekh Thusi hal 186. Pada pembahaan Tasbihat.

Ada seseorang datang menjumpai Ayatullah Syekh Bahjat Ra, ia mengeluh bahawa anaknya tidak mahu solat dan mempunyai kawan yang buruk akhlaknya. Parahnya lagi anaknya itu tidak mahu mendengar nasihat siapapun. Kemudian Ayatullah Syeh Bahjat Ra mewasiatkan agar orangtuanya melakukan solat Ja’far at-Thayyar dan ketika sujud terakhir ia harus berusaha menangis. Tausiyah Ayatullah Syekh Bahjat Ra ini terdapat didalam kitab Pursyeshaye Syuma Wa Pasyukhaye Ayatullah Bahjad hal 157.

Di dalam kitab ini juga, terkait dengan masalah mendidik anak-anak, beliau menganjurkan agar orang tua melakukan solat empat rakaat, iaitu dua-dua, kerana solat sunat tidak ada yang empat rakaat seperti solat zuhur dan Asar, tetapi semua solat sunat itu seperti solat Subuh yakni dua rakaat. Anjuran Ayatullah Syekh Bahjat Ra ini juga terdapat di dalam kitab Makarimul Akhlak. Solat itu dilakukan ketika anak sangat nakal dan berani melawan orang tuanya. Pada rakaat pertama setelah membaca al-Fatihah, bacalah sura al-Baqarah ayat 128 yang bunyinya: Rabbana ….sebanyak 10 kali. Dan pada rakaat kedua setelah membaca al-Fatihah, bacalah surah Ibrahim ayat 40 dan 41 yang ada Rabbanannya sebanyak 10 kali juga.

Setelah selesai melakukan solat dua rakaat, dan setelah salam, lalu lakukan solat dua rakaat lagi. Setelah membaca al-Fatihah bacalah surat al-Furqan ayat 74, dan pada rakaat kedau setelah membaca al-Fatihah, bacalah surat al-Ahqaf ayat 15.

Ketika seseorang mendatangi Ayatulalh Syekh Bahjat Ra dan minta solusi dalam mengatasi anaknya yang nakal, beliau Ra menganjurkannya agar membaca doa-doa dan solat yang betul-betul ada manfaat dan pengaruhnya untuk memperbaiki watak anak-anak.
Ada sebuah doa yang diajarkan oleh Imam Ali as kepada kita para pengikut setianya, iaitu doa untuk mengatasi anak-anak yang nakal dan degil iaitu:

اللهم انی آتوجه الیک بنبیک نبی الرحمة و آهل بیته الذین اخترتهم علی علم علی العالمین اللهم فذلللی صعوبتها و حضونتها واکفنی شرها فأنک الکافی المعافی والغالب القاهر

Doa ini kita boleh baca setiap hari. Ada doa lainnya di permulaan kitab Mafatihul Jinan yang dibaca ketika awal terbit matahari dan awal tenggelam matahari agar anak-anak kita selamat dari keburukan, dan kesengsaraan.
Imam Ja’far as-Sadiq As pernah berkata kepada Abu Harun: “Wahai Abu Harun, sesungguhnya kami menyuruh anak-anak kami agar membaca tasbih az-Zahra As sebagaimana mereka membacanya pada setiap kali selesai solat”. Imam Sadiq As ingin mengatakan di dalam riwayat ini bahawa zikir tasbih az-Zahra itu sejajar dengan memperoleh pahala solat, dan tidak ada seorang muslim pun yang meninggalkan zikir ini kecuali orang itu akan betul-betul rugi dan celaka.

Tasbih az-Zahra itu ialah : membaca Allahu Akbar 34 kali, Alhamdulillah 33 kali dan Subhanallah 33 kali. Imam Sadiq as mengatakan tasbih ini menyamai 1000 rakaat salat. Dan zikir ini sangat memabantu untuk kebaikan anak-anak, sebagaimana vaksin yang disuntikkan pada mereka sehingga mereka tidak terkena lumpuh hingga akhir hayatnya. Dengan zikir- zikir seperti ini, maka guru dan orang tua akan dapat menyelamatkan anak-anak dari kerosakan moral dan akhlak mereka.

Ada lagi tambahan zikir dari Imam as-Sadiq As, yaitu doa yang dibaca setelah tasbih az-Zahra. Beliau mengatakan: Barang saipa yang membacanya setahun sekali maka ia akan selamat dari mati buruk, bencana, bala’ dan kemiskinan serta masalah pedidikan anak.

Jadi dengan zikir dan doa-doa kita harus dapat membentuk potensi anak-anak kita dan menjauhkan iblis dari mendekati dan mengganggu anak-anak ke dalam hati mereka. Dan sebagai gantinya adalah dekatnya para malaikat dan cahaya ilahi masuk ke dalam hati mereka. Ibu-ibu hendaknya jangan hanya melindungi anak-anaknya dari musim dingin dengan topi, baju tebal dan selendang leher saja, tetapi ibu-ibu harus juga pandai membaca doa-doa dan berbagai zikir agar anak-anaknya selamat dari gangnguan syaitan.

Imam Ali As pernah berkata kepada murid dan sahabat dekatnya yang bernama Kumail bin Ziyad an-Nakhai yang merupakan kawan penyimpan rahasia Imam as: Wahai Kumail pada awal pagi bacalah :

بسم الله الرحمن الرحیم ولا حول ولا قوة الا بالله العلی العظیم

Lalu sebutkan nama-nama Ahlulbait Nabi Saw lalu bacalah solawat, apabila hal itu kamu lakukan, maka kamu selalu berada dalam lindungan Allah Swt. Imam Ali berkata lagi kepada Kumail : Setiap kali kamu mendapatkan kesulitan, maka ucapkanlah La haula….sehingga Allah akan menjauhkan dari kesultan-kesulitan tsb. Setelah solat subuh dan maghrib juga terdapat zikir ; yang dibaca sebanyak tujuh kali, yaitu:

بسم الله الرحمن الرحیم ولا حول ولا قوة الا بالله العلی العظیم

Siapa saja yang sentiasa membacanya, maka Allah akan menjauhkan 70 macam bencana darinya. Dan sudah jelas bahawa anak yang nakal dan degil adalah merupakan salah satu bencana bagi orang tua dan keluarganya kerana bencana itu juga termasuk anak-anak yang terkena kecanduan heroin atau ganja dan anak-anak yang nakal dan degil yang berani melawan kedua orang tuanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *