Pendidikan Anak (32)

Hubungan antara sesama anggota keluarga 3

Perbahasan hubungan antara anggota keluarga dan apa langkah-langkap praktiknya. Langkah – langkah praktik ini jika dilakukan seiring dan selaras di dalam anggota keluarga, maka hasilnya akan berpengaruh dalam pendidikan anak. Rasulullah Saw sangat memperhatikan anak-anak, memberikan perhatian yang besar kepada perempuan, tapi dalam tindakannya harus adil misalnya memberikan belaian kepada anak. Perhatian pada tahap praktik memiliki dua tahap, pertama dari psikis (segi yang tidak termasuk praktik) dan kedua fizik (praktik) misalnya kalau kasih sayang pada anak-anak berbentuk ciuman maka harus adil diantara sesama anak, karena Rasulullah Saw menyaksikan seseorang yang memiliki dua anak dan ia hanya mencium salah satunya dan yang satunya tidak diciumi. Rasulullah Saw berkata lakukanlah hal secara sama rata (diantara anak-anakmu). Rasulullah Saw sendiri membelai sering cucunya dan memeluknya setiap pagi hari.

Oleh kerana itu selain kita memberikan sarapan untuk jasmani di pagi hari, kita juga harus memperhatikan dari segi rohani seperti yang dilakukan oleh Rasulullah saw. Kalau tidak melakukan seperti yang dilakukan Rasulullah Saw maka ia melakukan perbuatan yang berbeza dengan apa yang diajarkan oleh Rasulullah Saw. Dan dijelaskan pula dalam sirah Imam Ali as, beliau melakukan hal yang demikian. Tidak hanya memperhatikan dimensi jasmani saja, dengarkanlah akan kisah Amirul Mukminin Ali as dalam buku Hezor-e yek Dastan buku yang menceritakan perihal kehidupan Imam Ali as, di bab ke empat buku ini tentang pemerintahan Imam Ali as Qanbar berkata “Beberapa kerat kurma, gandum, bijirin dan bahan makanan dikumpulkan Imam Ali as untuk dibawa dan diberikan kepada keluarga yatim.

Ketika Imam Ali as memberikan makanan kepada ibu keluarga ini, Qanbar berkata “Kemudian Imam Ali as mengajak bermain dengan anak yatim di rumah itu”. Qanbar melanjutkan “Imam Ali as mengajak mereka bermain-main tapi yang menjadi menarik perhatian adalah dia melihat Imam Ali as meletakkan kedua tangan dan kakinya di lantai dan mengatakan “Ayuh, naiklah ke atas belakangku” dan kemudian beliau mengeluarkan suara “ba..ba..”. Qanbar berkata “Setelah kami pergi keluar, aku berkata kepada Imam Ali as “Tuan, anda telah memberikan makanan itu kepada ibunya, lalu untuk apa bermain dengan anak-anaknya”. Dijawab “saya memberikan makanan untuk mengenyangkan perut anak-anak ini dan bermain dengan anak-anak supaya mereka merasa bahagia”. Kemudian Qanbar berkata “Lalu kenapa anda mengeluarkan suara “ba..ba”, beliau menjawab ”kerana ketika saya masuk ke rumah ini anak-anak sedang bersedih”. perhatikanlah begitu perhatiannya Imam Ali as para pembaca…

Beliau melihat anak-anak ini sedang bersedih, oleh karena itu tidak hanya sekadar memberikan makanan kepada ibunya dan mengenyangkan perut anak yatim itu, perbandingan seperti ini bukanlah perbandingan yang sempurna tapi rohani mereka juga harus terpenuhi. Oleh karena itu beliau bemain kuda-kudaan. dan berkata “Ayuh ke sini, naiklah atas belakangku” sampai mereka ketawa hingga hilang kesedihan mereka. Oleh itu lihatlah sirah yang dilakukan oleh Imam Ali as benar-benar sirah yang dilakukan Rasulullah saw.

Rasulullah Saw setiap pagi membelai kepala Imam Hasan as. dan Imam Husain as dan mengusapnya, kaerana sebahagian orang beranggapan bahawa peranan ayah hanya bekerja mencari wang untuk keluarganya sahaja. Namun bukan hanya seperti itu, tapi kita juga punya langkah praktik dari sudut dimensi kasih sayang untuk menyempurnakan ruhani anak. Imam Sadiq as. Berkata, “Barangsiapa yang tidak menghormati orang yang tua, yakni tidak menghormati orang yang sudah lanjut usia, dan tidak sayang kepada yang lebih muda maka dia bukanlah dari kami Ahlul Bait as. maksudnya kami tidak mengakui kamu. Oleh kerana itu ada nota yang harus kita sama-sama perhatikan, bahawasanya Nabi saw kita berpesan “Ciumlah anak-anak kalian”, kerana setiap ciuman ada darjat di syurga untuk kalian.

Langkah praktik pendidikan secara tidak langsung yakni mewujudkan kasih sayang diantara anak-anak dalam keluarga dan sekaligus merupakan ibadah serta akan mendapatkan bahagian kedudukan di syurga kerana ibadah bukan hanya ritual saja seperti solat, puasa dan zakat. Rasulullah Saw bersabda “Melihat dengan pandangan kasih sayang ke wajah anak juga termasuk ibadah”. Ibadah mempunyai bentuk yang berbeza. Jangan berkata-kata kasar untuk menghindari agar ibu dan bapak tidak bersedih dan selalu merasa bahagia, Imam Sadiq as berkata “10 perkara yang membuat bahagia, diantara dari sepuluh perkara itu adalah dengan berjalan kaki, naik kendaraan, melihat air dan berenang”. (kitab Al Khisȃl Syekh Shaduq , hlm 443 bab sepuluh perkara). Di hadis yang lain Imam Ali as berkata, “perjalanan (Travelling) akan menghilangkan kesedihan dan akan menciptakan rasa bahagia”, khususnya jika semua anggota keluarga turut serta.

Betapa hadis-hadis para maksum sangatlah teliti, selain mengajarkan kepada kita langkah praktik bagaimana kita berperilaku, juga mengatakan “Jika kalian dilanda kesedihan dan tidak merasa bahagia, maka dengan cara tersebut akan menciptakan kebahagiaan bagi kalian. Dalam tafsirnya, Amirul Mukminin Ali as mengatakan bahawa ada 4 perkara yang membuat orang merasa bahagia, diantaranya adalah melihat pohon yang hijau. Di hadis yang lain, dari salah satu imam maksum as memberitakan kepada kita bahawa Nabi Nuh as setelah peristiwa tenggelamnya umatnya dan turun dari perahu, dia melihat para jenazah terkapar di atas tanah dan ia dilanda kesedihan. Lalu turunlah wahyu dari malaikat Jibril as bahawa ini merupakan kaedah yang berkesan tentang makanan yang berpengaruh kepada ruh kita. Malaikat Jibril as berkata kepada Nuh as ketika melihat ia bersedih, dia berkata,“ makanlah buah anggur hitam”. Dan beliau dibawakan anggur hitam kerana anggur hitam membuat bahagia dan semangat untuk manusia. Ini adalah nota penting yang harus benar-benar kita perhatikan. Dalam hadis yang lain pun, Imam Ali as berkata “Kacang-kacangan (bagus untuk dimakan), bunga mawar, buah pear”. Ini sangat bagus dan membuatkan kita bertenaga. Bahkan ada pula dalam doa bulan Ramadhan, kalau kita perhatikan, kita berdoa kepada Allah Swt agar diberikan rasa bahagia pada bulan Ramadhan. kebahagiaan ada 2 macam, kebahagiaan rohani dan kebahagiaan jasmani, rasa bahagia adalah bahagian dari sifat rohani. Oleh kerana itu para Imam as dengan bimbingan makanan mengajarkan pada kita bahawa rasa bahagia adalah bahagian dari sifat rohani dan bagaimana caranya untuk menguatkannya. Rasulullah saw bersabda “ucapan “Laa hawla walaa Quwwata illaa billaah” adalah ubat dari 99 penyakit dan penyakit yang lebih ringan adalah dengan menghilangkan kesedihan, was-was, sakit hati dan kecemasan.(kitab Biharul Anwar Jld 74 hlm 88).

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *