Pendidikan Anak (29)

 

Pendidikan anak berdasarkan pembahagian waktu dan masa hidup anak 6

9. Kesan menakut-nakutkan anak

Salah satu kaedah yang salah yang digunakan oleh ibubapa dalam mendidik anak dibawah umur tujuh tahun adalah menakut-nakutkannya. Misalnya, ketika ruangan gelap menyuruh anaknya untuk tidak bergerak dari tempatnya sambil berkata “jangan kemana-mana ya, disana ada syaitan yang besar dan menakutkan” ketika anaknya menangis berkata “Jangan menangis nanti ada lipas”, atau ketika anaknya ingin naik ke tangga, langsung berteriak “jangan naik tangga nanti jatuh”, berkata dengan nada yang keras dan kasar, sehingga anak-anak takut dan merasa tertekan. Hal ini akan mengakibatkan keburukan pada anak baik dari segi jasmani mahuupun rohani. Adapun kesannya adalah anak tidak akan percaya pada diri. Oleh kerana itu janganlah menakut-nakutkan mereka dengan perkataan atau tingkah laku yang tidak sepatutnya dikerjakan oleh ibubapa sehingga akan memburukkan psikologi dan fikiran mereka pda masa mendatang.

Marilah kita mencontohi dan melihat kehidupan ma’sumin, bagaimana mereka menanamkan rasa keberanian kepada anak-anaknya dan sama sekali tidak menakut-nakutkan mereka dalam keadaan apapun. Kehidupan mereka dipenuhi dengan banyak cubaan dan rintangan khususnya ketika berhadapan dengan orang-orang yang zalim tapi mereka tetap sabar menghadapinya sehingga kesabaran dan keberanian mereka terwarisi oleh anak-anaknya sampai pada cucu-cucu mereka. Marilah kita lihat beberapa cerita mengenai keberanian para ma’shumin ketika masih berusia masih kanak-kanak.

Pada suatu hari Makmum lalu disebuah jalan dengan menaiki kenderaan yang megah. Imam Jawad as pada saat itu bermain bersama anak-anak lainnya disekitar jalan tersebut. Ketika anak-anak tersebut melihat makmun ,mereka semua lari dan bersembunyi merasa takut. tapi Imam Jawad as tetap berdiri dan melihat kearah Makmun. Makmun menatap tajam kearah Imam Jawad as sambil berkata “Siapa engkau? Mengapa engkau tidak lari seperti anak-anak lainnya?” Imam Jawad as, menjawab “ Mengapa saya harus lari dan takut kepadamu, saya tidak berbuat salah dan juga tidak menghalangi perjalananmu, silakan lalu!” dengan nada yang keras Imam berkata tegas kepada Makmun. Makmun pun berkata “Siapa namamu?”, Imam Jawad pun memperkenalkan dirinya kepada Makmun.

Begitupun kisah-kisah yang lain, Ketika Imam Baqir as berusia tiga tahun saat di karbala. Beliau berkata, “Kami 14 anak – anak diikat menjadi satu dan dengan keadaan seperti ini kemudian kami dibawa ke majlis Yazid”.mereka tidak pernah merasa takut dalam keadaan apapun ketika berhadapan dengan orang-orang zalim. Begitupun juga ketika rumah Sayidah Fathimah sa diserang, apakah anak – anak beliau menangis ketakutan? Mereka

Sama sekali tidak merasa takut dengan apa yang diperbuat oleh orang-orang zalim tersebut. Dalam sebuah riwayat disebutkan seseorang duduk di mimbar Rasulallah saw. Waktu itu Imam Husein masih berusia kanak-kanak. Imam Husain as berdiri diantara orang –orang dewasa dan berkata, “Hai Pembohong, turunlah dari mimbar ayahku”. Orang itu berkata, “Husain sayang, jika benar mimbar ini adalah milik ayahmu, jawablah pertanyaanku ini, apakah ayahmu Ali bin abi Thalib yang mengajarimu berkata-kata seperti ini? Imam Husain as menjawab, “Tidak, kata- kata ini dari ku”. Mungkin kita berfikir, kerana beliau adalah Imam jadi tidak hairanlah jika beliau mampu berkata seperti itu. Akan tetapi sebagaimana telah dibahas sebelumnya, mereka, Para cucu-cucu nabi dididik dengan usaha penuh kesabaran, ketulusan, keikhlasan. Sehingga lahirlah sifat keberanian dalam diri mereka. Sama sekali tidak merasa takut meskipun berhdapan dengan penguasa sekalipun.

Oleh kerana itu ibubapa harus merubah gaya mendidik menakuti-nakutkan anak kerana gaya didikan seperti ini adalah salah. Oleh itu hindarilah segala sesuatu yang menyebabkan anak menjadi takut, misalnya jangan menceritakan sesuatu yang menakutkan, dan jangan pula menakut-nakutkan mereka melakukan sesuatu yang kita inginkan. Hindari suasana atau keadaan yang membuat mereka takut. Misalnya anak takut tidur di tempat gelap, maka hidupkanlah lampu saat anak mahu tidur.

Dalam riwayat disebutkan ubat penawar untuk menghilangkan rasa takut. Riwayat pertama menyebutkan, berikanlah kemenyan arab (kundur) kepada anak yang penakut kerana kemenyan akan membentuk sifat berani serta menguatkan daya ingat pada seseorang. Riwayat kedua menyebutkan, suatu hari nabi Adam as jatuh sakit dan ketakutan menyelimuti dirinya. Disaat itu malaikat Jibril turun dan berkata, “Makanlah sedikit kacang pahit (badam/almond) agar hilang rasa takutmu. Jadi ahlul bait as telah memberikan penawar untuk menghilangkn rasa takut pada diri seseorang.

Dari penjelasan diatas kita mengambil sebuah kesimpulan bahawa menakut-nakutkan anak adalah salah satu didikan yang salah terutama bagi anak-anak dibawah umur tujuh tahun kerana hal tersebut akan memberikan kesan yang buruk pada keperibadiannya dimasa sekarang maupun mendatang. Ikutilah pendidikan ahlul bait as dalam mendidik anak-anaknya hingga tumbuh menjadi peribadi yang baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *