Pendidikan Anak (27)

 

Pendidikan anak berdasarkan pembahagian waktu dan masa hidup anak 4

Pendidikan anak di bawah umur tujuh tahun merupakan pendidikan dasar yang sangat penting, Pendidikan ini ibarat sebuah bangunan jika fondasinya tidak kuat ketika gempa maka akan mudah roboh dan rosak. Begitulah anak yang masih berumur dibawah umur tujuh tahun jika pendidikan yang kita tanamkan kepadanya pendidikan yang buruk maka akan rosak keperibadiannya pada masa yang mendatang. Oleh kerana itu tujuh tahun pertama bagi seorang anak adalah waktu keemasan bagi mereka. Ertinya ditahun inilah anak mulai membentuk keperibadian dirinya, berdasarkan apa yang mereka lihat, mereka dengar dan mereka perhatikan. Oleh kerana itu pada tujuh tahun pertama ibubapa harus memberikan contoh yang baik, mengajarkan keteladanan serta mendidiknya dengan sabar dan penuh keikhlasan.

6. Menghindari berkata “Jangan”

Salah satu hal yang keliru dan salah yang dilakukan oleh ibubapa kepada anaknya adalah sering berkata “jangan”. Kata-kata ini sering dilontarkan kerana terkadang ibubapa sering was-was, merasa takut apa yang dilakukan oleh anaknya. Misalnya ketika anaknya pergi ke bilik mandi atau panjat pohon, pasti berkata “jangan panjat pohon nanti jatuh” atau “jangan ke bilik mandi nanti tergelincir”. Ketakutan tersebut menjadikan anaknya merasa tertekan dan merasa takut. Hal ini merupakan kesalahan besar bagi seorang ibu dalam mendidik anak-anaknya. Sebaiknya seorang ibu berkata “ kalau panjat pohon pegang kuat ya agar tidak jatuh”. Dengan kata-kata ini si anak akan percaya diri dan akan berusaha mengamalkan apa yang dikatakan oleh ibunya. Jadi jangan sekali-kali mengatakan “jangan” kepada anak yang berumur dibawah tujuh tahun, kerana pada dasarnya tujuh tahun pertama anak, adalah raja. Ertinya pada umur ini memperlakukannya dengan lemah lembut dan penuh akhlak Hal inipun dijelaskan oleh Nabi saw dalam salah satu hadisnya, beliau bersabda: “Anak pada tujuh tahun pertama adalah Raja. Oleh karena itu jangan sekali-kali berkata “Jangan” kepada mereka.

7. Berkomunikasilah dengan kaedah musyawarah bukan menasihati

Salah satu hal yang keliru yang sampai saat ini terjadi pada ibubapa dalam mendidik anak-anaknya dibawah umur tujuh tahun adalah berkomunikasi dengan gaya menasihati bukan musyawarah. Gaya menasihati seakan menyalahkan anak. Mari kita lihat salah satu kaedah yang diajarkan oleh Sayyidah Fatimah as ketika mendidik Hasan dan Husein sewaktu umur mereka dibawah tujuh tahun.

Pada suatu hari kedua-duanya disuruh oleh sayyidah Zahrah untuk pergi ke masjid mendengar apa yang dikatakan oleh Imam Ali as di masjid kemudian mereka menceritakan kembali kepada sayyidah Zahra as apa yang telah mereka dengar. Ketika mereka kembali dari masjid Sayyidah zahrah meletakkan kerusi dan menyuruh mereka duduk serta menyuruh kedua-duanya menceritakan apa yang telah mereka dengar dari Imam Ali as. Dari cerita ini kita dapat melihat kaedah sayyidah zahrah as dalam mendidik anak-anaknya dibawah umur tujuh tahun. Yang pertama, sayyidah zahrah as menaruh kepercayaan kepada anaknya, mendengar dengan baik apa yang dikatakan oleh mereka. kedua, meluangkan waktunya untuk mendengar apa yang mereka katakan. Ketiga, bermusyawarah dengan mereka. Sayyidah Zahra as memperlakukan mereka seperti anak-anak dewasa dan tidak menghakimi mereka.

Jadi kaedah yang digunakan ketika berkomunikasi dengan mereka harus memakai kaedah musyawarah bukan menasihati kerana kaedah menasihati seakan menghakimi, dan menyalahkan mereka. Dan kaedah ini terjadi hanya satu arah saja. Anak seakan dihakimi oleh si ibu. Tetapi jika menggunakan kaedah musyawarah, komunikasi yang terjadi dua arah antara ibu dan anak. anak tidak merasa disalahkan dan dihakimi tapi diajak untuk memberi pendapat dari apa yang telah ia lihat atau yang telah terjadi. Misalnya ketika anak memecahkan gelas atau menjatuhkan makanan dilantai, ibu yang tidak sabar melihat tindakan ini terus marah dan berteriak. Tetapi jika anak diajak berkomunikasi dengan baik, misalnya ditanya, “kenapa gelas boleh jatuh”? pasti si anak menjawab “ adik tidak kuat pegang gelasnya”. Secara tidak langsung si anak mengetahui kelemahannya. Dan ibu harus mengatakan “lain kali pegang gelas kuat-kuat ya”… jawaban ini akan memberikan pelajaran buat si anak agar lebih berhati-hati pada masa akan datang jika memegang gelas. Jadi anak diajak untuk berfikir dan menganalisa dari akibat yang telah ia lakukan. Begitu juga sesuatu yang terjadi disekitar kita. Misalnya, jika mereka melihat kemalangan. Ajak mereka untuk berfikir dan menganalisa .Tanya mereka, apa yang menyebabkan kemalangan itu terjadi, mungkin banyak jawaban dari mereka, “pemandunya tidak hati-hati mak” atau “Mungkin pemandunya mengantuk”, atau “jalannya licin, sehingga keretanya jatuh”. Dengan pertanyaan-pertanyaan tersebut akan merangsang mereka untuk berfikir dan menemukan jawaban-jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *