Pendidikan Anak (25)

 

Pendidikan anak berdasarkan pembahagian waktu dan masa hidup anak 2

Adapun cara-cara yang digunakan ahlul bait dalam mendidik anak dibawah umur tujuh tahun, antara lain dengan pemberian hadiah, menceritakan tentang diri maksumin dan orang-orang soleh melalui syair atau nyanyian sehingga menjadi teladan dan pusat pengajaran. Berikut akan dijelaskan tentang bagaimana penerapan tentang

kaedah-kaedah diatas:

1. Pemberian Hadiah

Pada zaman imam Sodiq as, seseorang yang bernama Mansur dawaniqi (la) bertanya kepada Imam Sadiq as, “Wahai cucu nabi apa yang telah diwariskan Nabi saw kepadamu? imam menjawab, begitu banyak yang diwariskan Nabi saw kepada kami. pedangnya, cincinnya dan semua itu diwariskan untuk cucu-cucunya. Dan Salah satu warisan nabi saw yang sampai sekarang ini ada pada saya adalah seekor kuda, yang dahulunya kuda tersebut milik nabi saw . Mansur berkata, “Wahai cucu nabi apakah kau akan berikan kuda tersebut e kepadaku? Imam menjawab, iya boleh. Ketika mendengar ucapan imam, hati mansur senang dan bahagia, dan beliau berkata “Wahai cucu nabi kerana engkau telah memberikan hadiah kepadaku maka saya akan memberikan kamu izin untuk melanjutkan kelas pelajaran yang telah engkau laksanakan sebelumnya bersama murid-muridmu. Pada waktu itu ada sekitar 4000 murid Imam Sodiq as yang tengah belajar kepada beliau kerana sebelumnya penguasa pada saat itu tidak mengizinkan beliau untuk membuka kelas belajar, tetapi setelah Imam Sadiq as memberikan hadiah tersebut kepada Mansur Dawaniqi maka beliau kembali mendapat izin untuk menghidupkan kembali kelas pelajaran tersebut. Inilah berkah sebuah hadiah.

Adapun salah satu pesan yang dapat kita petik dari cerita diatas adalah pengaruh memberikan hadiah pada seseorang. Mansur Dawaniqi bukanlah anak yang berumur dibawah tujuh tahun tapi dia adalah orang dewasa, tapi dengan pemberian hadiah dari Imam Sadiq as membuat hatinya sangat senang dan luluh kembali. apalagi jika kita memberikan hadiah kepada anak yang berumur dibawah tujuh tahun? Pasti sangat gembira, Ini menandakan bahawa memberikan hadiah pada seseorang akan memberikan reaksi positif bagi yang menerimanya.

2. Menceritakan tentang diri para Nabi, Maksumin dan orang-orang yang Soleh melalui nyanyian

Salah satu kaedah yang dapat digunakan ibubapa dalam mendidik anaknya dibawah umur tujuh tahun adalah bercerita tentang diri para Nabi, Maksumin dan orang-orang soleh melalui syair atau nyanyian. Nyanyian disini bukan yang disertai dengan muzik tetapi seperti kita membacakan sebuah syair dimana intonasi suara mampu memberikan suasana hati anak-anak menjadi riang gembira. sehingga anak-anak yang mendengarkannya menikmati cerita tersebut. Misalnya menceritakan diri seorang nabi. Ceritakanlah dengan nada dan suasana yang ceria sehingga mereka menyambut dengan riang gembira. Misalnya bercerita tentang akhlak dan budi pekerti mereka sehingga anak-anak yang mendengarnya dapat mengambil pelajaran sekaligus mengenal para kekasih Ilahi yang perlu diteladani.

3. Ibubapa Menjadi teladan dan pusat pengajaran

Kaedah selanjutnya adalah bagaimana ibubapa memberikan pengajaran serta teladan yang baik untuk anaknya kerana pada umumnya anak-anak dibawah umur tujuh tahun lebih banyak bersama ibubapa terutama bersama ibunya. Yang setiap saat melihat, mendengar dan memerhati apa yang dilakukan oleh ibunya. Jika yang dilakukan orang tuanya adalah sesuatu yang baik maka hal tersebut akan ditiru dan dilihatnya. Dibawah ini salah satu cerita tentang Imam Hasan dan Imam Husein yang menjadikan orang tuanya Sayyidah Fathimah azzahra as dan Imam Ali as sebagai teladan dan rujukan dalam perilaku dan perbuatan.

Ketika surah al Insan turun yang menceritakan Imam Ali dan Sayidah Fathimah as bernazar untuk melakukan puasa selama tiga hari berturut-turut agar permohonan mereka dikabulkan oleh Allah Swt. Dalam pelaksanaan nazar itu, selama tiga hari berturut-turut datang seorang miskin, yatim dan tawanan ke rumah mereka meminta sesuap nasi. Imam Ali dan Sayidah Fathimah as akhirnya memberikan makanannya kepada mereka dan berbuka puasa hanya dengan air. Ketika memberi mereka makan, Imam Ali dan Sayidah Fathimah as tidak berharap apapun dari manusia dan hanya menyerahkan balasan perbuatan mereka dari Allah semata. Waktu itu Imam Hasan dan Imam Husein masih anak-anak, Mereka pun meletakkan makanan tersebut dipiring Imam Ali as untuk diberikan kepada faqir, tawanan dan miskin kerana perbuatan tersebut sering dilihat oleh Hasan dan Husein, mereka pun mengikuti apa yang dilakukan oleh Sayidah Fathimah as, meletakkan makanan mereka dipiring untuk diberikan kepada faqir miskin.

Dari cerita diatas kita dapat mengambil sebuah pelajaran bahawa pada dasarnya anak yang berumur di bawah tujuh tahun akan sentiasa melihat dan merakam perkataan, perlakuan orang tuanya, dan akan mengikutinya dikemudian hari. Oleh kerana itu, orang tua harus lebih memperhatikan dengan baik bagaimana cara memperlakukan anak-anak dibawah umur tujuh tahun, tidak berkata kasar, tidak menghakimi anak ketika melakukan sesuatu kerana salah satu karakter anak-anak dibawah umur tujuh tahun mempunyai daya tangkap dan daya melihat yang tinggi sehingga apapun yang dilakukan oleh orangtuanya, akan sentiasa dirakam dan diingat. makanya pepatah mengatakan, belajar diwaktu kecil seperti melukis diatas batu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *