Pendidikan Anak (15)

Pengaruh Ibubapa Kepada Bayi

Pada pertemuan kali ini kita akan membahas tentang pendidikan anak., apakah hubungan diantara menyusui anak dengan masalah pendidikannya?.

Sebahagian yang menjadi permasalahan sejak masa pernikahan, sebelum akad nikah atau setelahnya adalah bagaimana hubungan pasangan suami isteri yang turut dalam menentukan nasib baik (bahagia) atau nasib buruknya seorang anak. Hal ini berdasarkan hadis-hadis yang telah kita sebutkan pada pertemuan yang lalu.

Oleh kerana itu bagaimana sikap seorang ibu di masa-masa kehamilannya, baik tingkah lakunya, perkataan dan perbuatannya turut mempunyai pengaruh secara langsung pada jiwa si bayi. Akan tetapi berbicara masalah seperti ini, kadang kala kita terpaksa berbicara tentang ini secara jelas dan mungkin saja sebahagian orang menganggap masalah ini seolah-olah adalah masalah yang ditegah untuk berbicara tentangnya.

Rasulullah saw dan Imam Ali as membahas masalah pernikahan, akhlak suami isteri, hubungan pasangan suami-isteri dalam kitab-kitab hadis, Rasulullah saw mengajarkan kepada Imam Ali as mengenai masalah hubungan pasangan suami isteri secara rinci padahal Imam Ali as adalah menantu beliau saw sendiri dan beliau pun mendengarnya dengan teliti penjelasan Rasulullah Saw. Kita lihat dalam masyarakat dari dulu sampai sekarang, kalau kita ingin mengajarkan kepada masyarakat tentang bagaimana seorang ibu menyusui anaknya atau bagaimana cara berhubungan suami isteri maka mereka akan berkata bahawa berbicara tentang perkara ini adalah sesuatu yang tidak elok dan memalukan kerana akan dipandang buruk oleh masyarakat.

Pendidikan agama dan hukum-hukum agama bukanlah sesuatu yang dilarang untuk berbicara tentangnya atau perlu kita malu. Perempuan-perempuan yang tampil hampir (maaf) telanjang di media-media sosial, di internet, dan yang kita lihat di sebahagian negara-negara jiran, ini yang memalukan. Melakukan perbuatan dosa dan haram yang sepatutnya untuk kita malukan. Mengamalkan hukum-hukum dan hadis-hadis dari Rasulullah saw yang sesuai dengan Al Qur’an dan sesuai dengan yang diperintahkan oleh Allah Saw, dan Rasulullah Saw sebagai perantara untuk menyampaikan hukum-hukum Allah Swt tersebut, dan mengamalkan ini bukanlah sesuatu yang perlu kita malukan. Apa saja yang diberikan Rasul kepada kalian maka terimalah …Oleh kerana itu apa saja yang diperintahkan oleh Rasulullah saw maka itu adalah perintah dari Allah dan kita harus mengikutinya. Maka dengan jelas sebahagian dari ajaran agama adalah apa yang disampaikan Rasulullah saw dan keluarga beliau kepada kita.

Ini merupakan propaganda mereka yang anti agama, ajaran seperti ini ditampilkan seolah-olah sesuatu hal yang memalukan. Rasulullah Saw bersabda, bahawa beliau membenci ibubapa pada akhir zaman. Ketika ditanyakan apa sebabnya, beliau bersabda: “kerana mereka tidak mengajarkan hukum-hukum agama kepada anak-anak remaja mereka. Misalnya seorang bapa mengajarkan mandi wajib (junub) kepada anaknya, apakah hal ini memalukan? Oleh kerana itu, pertama kita harus mendefinisikan kembali makna pendidikan agama dan harus mengetahui makna dari kata memalukan itu.

Ketika malam pertama pernikahan yakni awal dari kehidupan bersama mereka, ada hukum-hukum sunat yang sangat dianjurkan yang ditulis dalam kitab Mafatihul Jinan Syeikh Abbas Qommi, di akhir kitabnya menjelaskan tentang bagaimana hukum-hukum dan tatacara yang harus dilakukan oleh sepasang pengantin.

Amalan-amalan dan zikir-zikir pada malam pengantin mempunyai pengaruh yang sangat penting. Oleh kerana itu salah seorang ulama murid dari Ayatullah Behjat dan masih murid suluk dari Ayatullah Thabathabai penulis tafsir Al-Mizan mengatakan: “Aku lihat beliau berpesan kepada kedua mempelai untuk mengamalkan perbahasan akhir dari kitab Mafatihul Jinan mengenai adab-adab dan tata cara malam pertama pengantin.

Puteri Rasulullah saw ketika malam pertama pengantinnya, beliau memberikan sedekah dan mendapatkan keredhaan dari seorang fakir miskin. Seorang ibu ketika menyusui atau pada waktu menikah tidak boleh mengunakan wangi-wangian dengan kadar yang banyak. Kemudian saat menyusui tidak boleh dalam keadaan telanjang atau setengah telanjang, tetapi harus memakai baju yang elok. Dalam hadis-hadis disebutkan apa manfaat dan mudaratnya.

Ada seorang pemuda yang telah 10 tahun menikah datang kepada Ayatullah Bahjat mengatakan bahawa dia sudah 10 tahun menikah tapi selama itu dia hidup menderita, sakit dan sengsara. Ayatullah Bahjat berkata: apakah kamu datang kesini untuk memperbaikinya? dia berkata bahawa dia ingin keluar dari masalahnya. kemudian Ayatullah Bahjat berkata: “selama kamu masih hidup maka beristighfarlah”. Dari penjelasan Ayatullah Bahjat tersebut dapat difahami bahawa dalam waktu 11 tahun itu dia telah banyak melakukan keburukan pada dirinya sendiri kerana ketika malam pertama pengantinmu orang-orang jengkel dengan kamu, benci dengan kelakuanmu, maka sudah pasti bencana akan datang kepadamu. Imam ali dalam doa kumail, mengatakan:

Allahumma liyagfiruzzunubal llati tugayyirunniam.

Ya Allah, ampunilah dosa yang merubah nikmat menjadi bala (seksaan). Nikmat ketenangan, nikmat kebahagiaan pernikahan, kesenangan dan gembira pasangan suami isteri tiba-tiba berubah menjadi bencana. Oleh kerana itu inilah yang harus kita ketahui dari ajaran agama kita sehingga tidak mengalami kesulitan.

Adapun mengenai perbahasan mengenai kecerdasan anak telah disebut pada pertemuan yang lalu, menurut dunia Barat, potensi pengetahuan dan kecerdasan anak dimulai pada usia 3 tahun, akan tetapi menurut Islam pula dimulai pada masa kehamilan yakni ketika janin sudah ada di dalam rahim ibu, si anak sudah mampu memahami. Oleh kerana itu, sangat dianjurkan oleh para ibu untuk selalu membaca al quran pada waktu menyusui dan sentiasa dalam keadaan berwudhuk.

Perkara penting yang kedua yang harus dilakukan adalah membaca Al-Quran perlu kepada konsentrasi dan perhatian. Dalam ayat Al-Qur’ an Allah Swt menunjukkan kepada kita untuk memperhatikan lingkungan di sekeliling kita. Allah Swt berfirman:
افلا ینظرون الی الابل
Perhatikanlah kepada unta yakni renungkanlah.

Di tempat yang lain Allah Swt berfirman: “Perhatikanlah kepada makanan”, bukan hanya sekadar melihat begitu saja tetapi perhatikanlah. Oleh kerana itu, ketika makan maka makruh hukumnya kita berbicara supaya kamu tidak kehilangan perhatianmu.

Begitu juga ketika pergi ke bilik mandi dan buang air besar, kerana harus betul-betul menjaga konsentrasi. Salah satu hal yang sangat dianjurkan adalah ketika seorang ibu sedang menyusui bayinya maka si ibu haruslah dengan penuh perhatian melihat mata bayinya, bermain dengan rambut bayinya dan mengusap kepalanya.

Oleh kerana itu, nota penting disini adalah mengenai perhatian ibu pada masa menyusui dan dilarangnya untuk stress. Perhatikan bahawa unsur kecerdasan dan pengetahuan si bayi ketika dalam kandungan misalnya Ayatullah Sayid Bahaudin ra, beliau adalah sorang urafa’, berkata: “Pernah ketika saya berusia 6 bulan, ibu saya membawa saya pada suatu pertemuan di bulan syaban, syair yang diucapkan oleh perempuan itu masih mampu dia hafal pada usia 80 tahun, yakni pada usia 6 bulan dia sudah memahaminya. Hal ini sudah dibuktikan dan juga sudah dijelaskan dalam hadis-hadis bahawa kemampuan untuk memahami sudah mulai pada usia bayi disusukan. Oleh kerana itu, jangan sampai melakukan hubungan suami isetri ketika anak- anak berada berhampiran mereka bahkan hal tersebut juga disebutkan oleh Ibnu Sina dalam buku-bukunya bahawa persoalan-persoalan yang ketika dia berumur 2 atau 3 bulan masih diingatinya dan masih mampu diceritakan kembali.

Sebelum makan hendaklah berselawat kepada Fatimah Zahra sa, ini sangat memberi pengaruh untuk perkembangan spiritual anak. Amalan ini sangat berpengaruh dalam pembentukan peribadi si anak dan seorang ibu sangat dianjurkan untuk mengucapkan selawat ketika mahu menyusui dengan dimulai dengan ucapan Bismillah Rahmaanir Rahim. Bahkan Nabi Musa as berkata kepada Allah swt bahawa di sebahagian keadaan saya malu untuk menyebut nama-Mu. Misalnya ketika sedang buang air besar atau ketika sedang berhubungan suami-isteri. Allah Swt mewahyukan kepada Nabi Musa as bahawa “Menyebut nama-Ku sangatlah baik di setiap keadaaan. Oleh kerana itu janganlah kita malu untuk membaca Bismillah, ketika kita berada dibilik kecil, atau sedang berhubungan suami-isteri atau ketika sedang menyusui. Dari amalan-amalan seperti inilah kita harus serius memperhatikannya. Dari tindakan yang sekecil-kecil perkara yang nantinya sedikit demi sedikit akan membentuk keperibadian anak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *