Sahibul Amr

Siri Mahdawiyah

صاحب الأمر

‘Sohibul Amr’ adalah antara julukan untuk Imam Al Hujjah AFJ yang mahsyur.

Allah SWT mencipta seluruh makhluk petala langit dan bumi, alam mulk, malakut dan jabarut termasuk jin dan insan. Bersama dengan penciptaan, Allah SWT telah meletakkan undang-undang dan system. Dengannya seluruh makhluk mampu hidup. Dengannya insan mampu hidup di samping makhluk-makhluk yang lain dan menundukkan kepalanya kepada Allah SWT serta taat kepadaNya.

Allah SWT mengurniakan sebahagian dari urusan dalam alam penciptaan ini kepada para Maksumin as. Dengannya mereka mampu memerintah dan mengurus semua penciptaan. Allah SWT beberapa kali memerintahkan supaya mereka ditaati tanpa ada sebarang dalih dan alasan. Para Maksumin adalah tempat rujukan jika berlaku perselisihan antara insan.

یا أَیهَا الَّذِینَ آمَنُوا أَطِیعُوا اللَّهَ وَأَطِیعُوا الرَّسُولَ وَأُولِی الْأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِی شَیءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْیوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَیرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِیلًا

Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul dan Ulil Amr dari kalangan kamu, jika kalian berselisih tentang sesuatu, maka rujuklah kepada Allah dan Rasul jika kalian beriman kepada Allah dan hari ahkirat, itulah kebaikan dan sebaik-baik ta’wil .

وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ مِنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَى أُولِی الْأَمْرِ مِنْهُمْ.

Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan atau pun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri di antara mereka .

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَ رَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ یكُونَ لَهُمُ الْخِیرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ وَمَنْ یعْصِ اللَّهَ وَ رَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا مُبِینًا

Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mu’min dan tidak (pula) bagi perempuan yang mu’min, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata .

Abu Basir berkata: Imam Jaffar As Sadiq as dalam menafirkan ayat 59 dari surah An Nisa berkata ‘yang dimaksudkan dengan Ulil Amr adalah para Imam Maksmun dari keturunan Ali dan Fatimah yang berlanjutan hingga hari kiamat .

Abu Al U’la’ berkata: Aku mendatangi Imam Jaffar As Sadiq dengan mengikatkan bahawa mengikuti mereka sebagai para wasinya (Rasulullah) adalah satu kewajipan. Waktu itu Imam berkata: Mereka adalah yang dibicarakan oleh Allah SWT:

أَطِیعُوا اللَّهَ وَأَطِیعُوا الرَّسُولَ وَأُولِی الْأَمْرِ مِنْكُمْ

Dan maqam mereka adalah sebagaimana firmanNya:

إِنَّمَا وَلِیكُمُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَالَّذِینَ آمَنُوا الَّذِینَ یقِیمُونَ الصَّلَاةَ وَیؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَهُمْ رَاكِعُونَ

Dari Ibnu Abbas ra, beliau berkata, Rasulullah SAAW bersabda:
Aku bersumpah kepada Allah yang mengutusku sebagai Rasul dan memberikanku Risalah serta memilihku dari semua ciptaannya! Sesungguhnya aku dan Ahlu Baitku adalah mahklukNya yang terbaik dan di atas muka bumi tidak ada yang lebih aku cintai dari mereka. Adapun Ali bin Abi Talib, adalah saudara, umpamaku dan Sahibul Amr selepasku. Dia adalah Amir ke atas seluruh mukmin dan mukminat .

Tidak dapat diingkari bahawa Rasulullah SAAW dan para Imam Ahlu Bait adalah para pemimpn ke atas segala urusan hatta ke atas para Malaikat di dalam alam ciptaan. Rumah mereka adalah tempat para Malaikat datang dan pergi, duduk dan berdiri. Mereka adalah guru kepada para Malaikat dan manusia. Tidak ada dilangit dan bumi yang tersembunyi dari mereka. Tidak ada peristiwa yang berlaku tanpa izin mereka. Dengan izin mereka Malaikat turun dan naik serta melaksanakan tugas mereka.

Hassan bin Khalid bertanya kepada Imam Ali Ar Ridha tentang tafsiran ayat:

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الْحُبُكِ
رَفَعَ السَّمَاوَاتِ بِغَیرِ عَمَدٍ تَرَوْنَهَا

Imam as mengangkat tapak tangan kirinya, setelah itu tapak tangan kanannya diletakkan di atas tapak tangan kirinya dan berkata:
Tapak tangan ku yang ini umpama bumi kalian dan ini langit kalian. Langit ini umpama siling menutupi kalian. Bumi yang kedua berada di atas langit ini dan di atasnya pula langit yang kedua dan ini berterusan hingga langit yang ketujuh. Imam berkata inilah makna ayat:

سَبْعَ سَمَاوَاتٍ وَمِنَ الْأَرْضِ مِثْلَهُنَّ یتَنَزَّلُ الْأَمْرُ بَینَهُنَّ

Tujuh petala langit dan dari bumi sepertinya, diturunkan urusan (Al Amr) di antaranya .

Pemilik urusan ini (Sahibul Amr) dan pemimpinnya di semua langit dan bumi ini adalah Rasulullah SAAW yang tinggal di atas muka bumi .

Sahibul Amr Hazrat Baqiyatullah Al Mahdi Al Mau’ud adalah pemilik dan penguasa bumi dan langit sebagaimana ayah-ayahnya yang suci. Imam Jaffar As Sadiq as dalam menafsirkan ayat:

إِنْ نَشَأْ نُنَزِّلْ عَلَیهِمْ مِنَ السَّمَاءِ آیةً فَظَلَّتْ أَعْنَاقُهُمْ لَهَا خَاضِعِینَ

Jika Kami mahukan, akan Kami turunkan ke atas mereka ayat dari langit yang membuat leher-leher mereka tunduk dan mereka khuduk kepadanya .
Berkata: Di akhir zaman Bani Umaiyah akan hina dan tunduk. Dan yang dimaksudkan dengan ayat dari langit adalah panggilan nama Sahibul Amr .

Di diri Sahibul Amr terdapat metod dan sirah para Anbia seperti Nabi Musa as, Nabi Isa as, Nabi Yusuf as dan Rasulullah SAAW. Dari Musa as adalah rasa takut. Dari Isa, disebutkan bahawa beliau telah mati. Dari Yusuf as berada di dalam penjara dan bertaqiyah cukup lama serta jauh dari pandangan manusia lain. Dari Rasulullah, Imam bila zuhur dia akan menghidupkan jalan dan syariat Rasulullah yang sebenarnya .

Muhammad bin Isa berkelana pada kegelapan malam di padang pasir untuk bertawasul kepada Imam Al Hujjah dikeranakan masalah yang di hadapinya. Ketika dia sedang larut dalam pemikirannya, terdengar suara yang berbicara:

Wahai Muhammad bin Isa, apakah penyebab yang membuatmu dalam keadaan sedemikian? Apakah kesusahan yang kau alami hingga kau berlindung pada kegelapan malam dan di padang pasir ini? Muhammad bin Isa berkata ‘biarkan aku bersendiri, masalahku hanya akan ku bicarakan kepada Imamku, hanya dia sahaja yang mampu menyelesaikan masalahku. Suara itu berkata ‘Aku adalah Sahibul Amr, dan sampaikanlah hajatmu… ’

Jabir bin Abdullah Al Ansari berkata: Ketika ayat 59, surah An Nisa diturunkan, aku bertanya kepada Baginda, ‘aku kenal Allah dan Rasul, namun tentang Ulil Amr yang Allah wajibkan untuk mentaati mereka, aku mohon tunjuk ajarnya ya Rasulullah’.
Rasulullah bersabda: Wahai Jabir, mereka itu adalah para wasi dan pemimpin umat Islam setelahku. Pertama dari mereka adalah Ali bin Abi Talib as, setelah itu Al Hassan as dan Al Hussin as, Ali bin Al Hussin, Muhammad bin Ali yang namanya di Taurat dikenali dengan Al Baqir. Wahai Jabir kau akan merasai zaman Imamahnya, sampaikan salamku kepadanya. Selepasnya Jaffar, Musa bin Jaffar, Ali bin Musa, Muhammad bin Ali, setelah itu Ali bin Muhammad, Hassan bin Ali dan setelah itu nama dan gelarannya sama dengan namaku dan gelaranku, dia adalah hujjah Allah dan Baqiyatullah di atas muka bumi. Dia adalah putera Hassan bin Ali. Di tangannya Allah mengurniakan keamanan dan ketentaraman. Dia akan ghaib dari pandangan pengikutnya. Ghaib yang begitu panjang menyebabkan sebahagian dari mereka menjadi tidak konsisten kecuali mereka yang telah Allah letakan cahaya keimanan di dalam hati mereka .

Sahibul Amr Al Hujjah ibnil Hassan dengan izin Allah dan kurnianNya adalah pemilik dan hakim ke atas segala makhluk Allah. Segala urusan yang berlaku semuanya dengan izinnya. Semuanya berada di bawah iktiar, pemerintahan dan kekuasaannya. Imam yang tinggal di atas muka bumi tetapi pemerintahanya merangkumi petala langit dan bumi.

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *