Al-Muntazar

Siri Mahdawiyah

المنتظر

Al Mahdi AJF Penyelamat dan Puncak Pengharapan

Penantian dan harapan kedatangan pagi yang bersinar sentiasa memberikan nafas kesegaran dan ketenangan kepada kehidupan insan setelah melalui kegelapan malam. Penantian kepada hari yang mana permusuhan, takakbur dan hasad dengki bertukar menjadi persaudaraan dan kasih sayang, kejujuran mengambil tempat pembohongan dan sifat munafiq. Penantian kepada hari esok yang mana perpecahan dikalangan masyarakat dari berbagai tingkat kehidupan bertukar menjadi penyatuan dan kesatuan, saling hidup berdampingan di bawah satu agama dan kepercayaan. Penantian kepada pemerintahan satu kutub yang berasaskan hak dan keadilan, setiap yang berhak akan mendapatkan haknya. Penantian kepada hari kedamaian menguasai alam semesta dan tidak ada ruang untuk asabiyah dan perkauman.
Harapan kepada hari esok yang mana cahaya Tauhid mengantikan kegelapan syirik dan penyembahan berhala. Penantian esok yang mana tidak ada kezaliman dan yang dizalimi. Setiap ciptaan akan duduk di hadapan kecintaannya Az Zahra as dan setiap satu akan merasa puas dan ridha dengan keadilan yang mereka dapatkan, malah dari kalangan haiwan pun akan mendapatkan keadilan ini. Insan akan dibebaskan dari belenggu kehinaan syawat dan penyembahan hawa nafsu. Akal akan sampai kepada kemuncaknya dan mengasilkan natijah. Hati yang gundah gulana bertukar menjadi diam dan tenteram. Diam bukan bererti kalah, hina dan kematian, tetapi diam memberi erti keridhaan dan ketenangan.
Yang akan menjawab segala harapan dan penantian ini serta akan membawa insan dan ciptaan kepada keingian ini adalah Imam Mahdi Al Muntazar AJF.

Sudah tentu untuk mencapai hari akan datang yang penuh gemilang ini perlu kepada usaha keras. Penantian kepada kedatangan Yusufnya Zahra yang berada di balik tabir keterasingan perlu kepada persiapan para penanti.

Siapa para penanti Imam Mahdi Al Muntazar?

1. Allah SWT

Allah SWT adalah dari para penanti yang menanti Imam Al Mahdi as yang mana AgamaNya akan dibantu olehnya dan akan menghapuskan perpecahan di seluruh pelusuk alam di bawah Agama yang satu. Dia menantinya supaya janjiNya akan terlaksana dan musuh-musuhNya akan mendapatkan balasan mereka. Terdapat banyak riwayat yang mengisyarahkan tentang hal ini dan Allah SWT sendiri berfirman:

فَانْتَظِرُوا إِنِّی مَعَكُمْ مِنَ الْمُنْتَظِرِینَ

Nantikanlah sesungguhnya Aku bersama kalian dari yang menanti .

2. Anbia dan Ausia yang Salaf

Mereka juga adalah dari kalangan para penanti yang menanti sesorang datang untuk menyelesaikan urusan mereka yang belum selesai. Semua kitab-kitab langit membicarakan tentang kedatangan Imam Mahdi Al Muntazar.

وَلَقَدْ كَتَبْنَا فِی الزَّبُورِ مِنْ بَعْدِ الذِّكْرِ أَنَّ الْأَرْضَ یرِثُهَا عِبَادِی الصَّالِحُونَ

Dan sesungguhnya telah kami tuliskan di dalam Zabur setelah Az Zikr (Taurat) sesungguhnya dunia akan diwarisi oleh hamba-hamba yang soleh .

2. Para Imam Maksum

Imam Maksumin as juga dari para penanti yang menanti putera Hazrat Fatimah Az Zahra as supaya mengembalikan hak mereka yang dirampas. Para Imam Maksum as sentiasa mendidik para pencinta mereka budaya penantian dan taklif mereka serta tanda-tanda hari zaman ketika kezuhuran Al Mahdi Al Muntazar.

3. Yang beriman

Orang-orang yang beriman sentiasa dalam keadaan penantian kezuhuran Imam supaya Imam menghapuskan kekufaran dan kezaliman dari akarnya. Mereka berharap Imam akan mengangkat darjat mereka dari kehinaan kepada kemuliaan dan dapat hidup dalam keamanan serta dapat beribadah dan menghambakan diri kepada Allah dalam keadaan tenang.

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِینَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَیسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِی الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِینَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَیمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِینَهُمُ الَّذِی ارْتَضَى لَهُمْ وَلَیبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا یعْبُدُونَنِی لَا یشْرِكُونَ بِی شَیئًا وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kalian dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barang siapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik .

4. Kemanusiaan

Semua manusia, dari apa juga bangsa, muslim atau bukan, sentiasa menantikan seseorang yang dapat merealisasikan harapan dan menjawab jeritan jiwa mereka serta mengembalikan indentiti diri mereka yang hilang dan yang dirampas. Khususnya pada hari ini kemanusiaan lebih memerlukan seorang munji dan penyelamat kerana kemanusiaan sedang berada di dalam keadaan kebingungan dan hilang arah tuju. Penyelamat ini akan memberikan makanan kemanusiaan kepada insan.
Harapan dan penantian adalah unsur dalaman diri insan, namun tetap ia memberi impak luaran dengan memberi harapan kehidupan kepada insan. Di satu sisi Allah SWT tidak menyukai insan yang berputus asa dan pastinya Allah akan mengurniakan jawapan dari keinginan insan.

إِنَّمَا الْغَیبُ لِلَّهِ فَانْتَظِرُوا إِنِّی مَعَكُمْ مِنَ الْمُنْتَظِرِینَ

Sesungghnya ‘ghaib’ itu mutlak miliki Allah maka nantilah kalian, sesungguhnya Aku bersama kalian dari yang menanti .

Dalam menafsirkan ayat ini, Imam Jaffar As Sadiq as berkata: Yang dimaksudkan dengan Al Ghaib dalam ayat ini adalah Al Mahdi AJF, Allah SWT memerintahkan untuk menanti Hujjah yang ghaib dan Allah juga dari yang menanti .

Keutamaan para penanti.

Imam Muhammad Al Baqir as berkata:

Setiap seorang dari kalian telah mengetahui bahawa kezuhuran Al Mahdi pasti akan berlaku pada suatu hari, nantikanlah hari tersebut yang mana kezuhuran beliau menjadi sebab kebaikan dan keberkatan untuk yang beriman. Demi Allah (penanti zuhur) seperti menghunus pedang untuk berjihad bersama Al Qaim A’li Muhammad, malah demi Allah seperti menghunus pedang untuk berjihad di samping Rasulullah SAAW, malah demi Allah seperti berada di dalam khemah Al Hujjah AJF dan seperti syahid membela Rasulullah SAAW .

Imam As Sajjad as berkata: Imamah dan keghaiban Imam yang ke 12 berpanjangan dan mengambil waktu yang panjang. Mereka yang keyakinan teguh dengan Imamahnya sentiasa istaqamah dalam menantinya. Mereka ini adalah orang yang terbaik dan paling afdhal pada zaman mereka kerana Allah SWT mengurniakan mereka akal, kefahaman dan marifah yang khusus.

Ghaibah Imam bagi mereka tidak ada bezanya dengan kehadiran Imam. Keutamaan dan maqam mereka seperti para mujahidin di sisi Rasululullah SAAW. Mereka adalah orang-orang yang terpilih dan Syiah yang hakiki .
Imam Jaffar As Sadiq as berkata: Ayahku dari ayah-ayahnya yang suci meriwayatkan dari Amirul Mukminin as: Mereka yang menantikan kezuhuran Mahdi kami seumpama mereka yang bersama kami dalam peperangan dan menumpahkan darahnya .

Beberapa perkara tentang penantian

1. Penantian adalah ibadah sebagaimana solat, puasa dan lain-lain lagi. Imam Jaffar As Sadiq as meriwayat dari ayah-ayahnya, sabda Rasulullah SAAW: Ibadah terbaik seorang mukmin adalah penantian zuhur Al Hujjah dari Allah SWT . Sabda Rasulullah: Penantian Zuhur adalah Ibadah .

2. Mengikut ayat dan riwayat, penantian adalah satu kewajipan dan kemestian. Tidak boleh sama sekali berputus asa dalam urusan ini. Imam Ali as berkata: Tetaplah dalah penantian zuhur dan jangan berputus dari Rahmat Allah, dikeranakan penantian zuhur adalah amal yang paling dicintai di sisi Allah SWT .

Imam Ali Ar Ridha as berkata: Alangkah indahnya penantian zuhur Al Mahdi AJF. Apakah kalian tidak pernah mendengar dan tidak pernah membaca firman Allah:

وَارْتَقِبُوا إِنِّی مَعَكُمْ رَقِیبٌ
فَانْتَظِرُوا إِنِّی مَعَكُمْ مِنَ الْمُنْتَظِرِینَ

Jangan sesekali kalian berputus asa dari penantian zuhur Al Mahdi, maka bersabarlah setelah itu kalian akan dapat menguasai rasa putus asa .

3. Penantian adalah bahagian dari Agama seperti solat, puasa dan yang lain-lain. Imam Jaffar As Sadiq as berkata: ..antara bahagian dan syarat ajaran para Imam adalah penantian zuhur, sabar dan berlapang dada .

Ada seseorang bertanya kepada Imam Muhammad Al Baqir as tentang amalan yang diterima oleh Allah SWT, menjawabnya Imam menjelaskan beberapa kewajipan dan syarat untuk sesuatu amalan diterima oleh Allah. Imam juga berkata bahawa antaranya adalah penantian zuhur Imam Al Qaim AJF .

4. Menyelesaikan masalah. Imam Ali Ar Ridha as berkata: …penantian Zuhur adalah penyebab kepada penyelesaian masalah dalam urusan .
Imam Ali Zainal Abidin as berkata: Penantian Zuhur adalah jalan terbesar untuk penyelesaian masalah .
Imam Hassan Al Askari as menulis beberapa nasihat kepada Ali bin Al Hussin bin Babuway, antaranya adalah: Syiah kami akan berada di dalam kesedihan hingga puteraku Al Mahdi zuhur. Penantian adalah amalan terbaik dan terindah .

Imam Ali Ar Ridha as meriwayatkan dari ayahnya dari ayah-ayahnya yang mana Rasulullah bersabdab: Amalan terbaik umatku adalah penantian zuhur Al Mahdi dari Allah yang Maha Penyayang .
Amirul Mukminin ditanya tentang amalan paling dicintai oleh Allah SWT, Imam menjawab: Penantian Zuhur .

5. Sirrah dan metod penantian para Imam.

Imam Jaffar As Sadiq as ditanya ‘apakah Al Qaim telah dilahirkan?’. Imam menjawab ‘belum, jika aku hidup pada zamannya dan aku menemuinya, seluruh hidupku aku akan berkhidmat kepadanya’ .

Dalam salah satu riwayat, Amirul Mukminin as membicarakan tentang Aulia Allah di atas muka bumi. Beliau berkata ‘berpisah dari mereka menyebabkan hati bersedih, sentiasa mengharap untuk menziarahinya dan kerinduan untuk bertemu..

Beberapa pembicaraan tentang penantian.

1. Penantian memberi harapan kehidupan dan menghilangkan rasa putus asa.

2. Mengujudkan revolusi maknawi dalam diri insan dan mengurniakan insan persiapan untuk mencapai kedudukan maknawi yang lebih tinggi.

3. Penantian menyebabkan para penanti tidak terikat dengan kehidupan materialstik.

4. Penantian memberikan para penanti kehidupan yang positif. Hal ini disebabkan penanti sentiasa menungguh keadaan yang lebih baik.

5. Penantian membuat insan tidak duduk berpeluk tubuh dan mengarahkannya untuk menuju ke arah kesempurnaan.

6. Penantian adalah tanda keimanan dan istiqamah kepada Wilayah para Imam as.

7. Penantian tidak terikat dengan waktu dan tempat. Pencipta – Khaliq dan yang dicipta – Makhluk – juga adalah para penanti.

8. Seorang penanti sentiasa akan berusaha untuk mengubah dirinya menjadi insan yang lebih baik, dalaman dan luarannya. Tujuannya adalah untuk menjadi lebih dekat dengan Imam Al Mahdi as.

9. Penantian semestinya bersama dengan kesabaran dan berlapang dada. Protes kenapa zuhur masih belum berlaku adalah salah. Allah Maha Bijaksana dalam menentukan zaman zuhur. Imam mengajarkan munajat pada hari jumaat kepada naibnya yang pertama Abu Amr, Othman bin Saed, antaranya Imam AJF berkata:

فصبرنی علی ذلک حتی لا أُحب تعجیل ما اخَّرتَ و لا تأخیر ما عجلتَ و لا کشف ما سترت و لا البحث عما کتمت و لا أُنازعک فی تدبیرک و لا أقول لم و کیف و ما بال الأمر و لا یظهر و قد امتلأت الأرض من الجور و أُفوض أموری کلَّها إلیک

Tuhanku Kau yang membuatku sabar untuk segera zuhur hingga aku tidak akan bersegera atas apa yang Kau lambatkan dan tidak Kau lambatkan apa yang Kau segerakan, dan tidak terungkap apa yang Kau tutupi dan tidak dicari apa yang Kau sembunyikan. Aku tidak akan memprotesMu dalam pentakbiranMu. Aku tidak akan berkata kenapa, bagaimana dan kenapa lambatnya urusan dan tidak zuhur serta Kau penuhi dunia dari kejahatan, aku menyerahkan segala urusanku seluruhnya kepadaMu .

10. Penantian hanya dengan usaha.

11. Oleh kerana Allah SWT dan para AuliaNya adalah Penanti, maka penantian zuhur adalah satu urusan yang amat besar. Maka dengan itu seorang penanti adalah seorang yang amat luar biasa maqam dan kedudukannya.

12. Penantian menghasilkan keimanan di dalam diri para penanti. Mereka merasai kehadiran Allah dan para AuliaNya di samping mereka. Mereka juga mengkhabarkan kepada dunia bahawa satu hari nanti, kemanusiaan dan dunia akan bebas dari cengkaman kezaliman. Dunia akan dipenuhi dengan keadilan dan kesejahteraan.

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *