Prayer

Sirah Akhlak Maksumin [4]

 

Bahagian Pertama

Akhlak Individu

Bab kedua: Zikir (Mengingati Allah)

 

Allah S.W.T. adalah punca dan pencipta segala kebaikan dan seluruh kebaikan kembali kepadaNya.

من این لی الخیرولا یجد الا من عندک

Dari mana kebaikan untukku dan tidak aku dapatkan kecuali dari sisiMu (Doa Hamza Thumali)

Berhubung dengan Allah bererti berhubung dengan segala kebaikan dan mendapatkan segala yang berharga dan kelazatan. Imam Ali Zainal Abidin a.s. di dalam doanya bermunajat:

و استغفرک من کل لذه بغیر ذکرک

Aku beristiqfar kepadaMu dari segala kelazatan selain dari mengingatiMu

اگر لذت ترک لذت بدانی دگر لذت نفس لذت ندانی

Jika kelazatan meninggalkan kelazatan kau ketahui maka kelazatan diri tidak kau ketahui sebagai kelazatan (Syair Farsi)

Allah S.W.T. sendiri memberi dorongan kepada orang-orang mukmin dengan berfirman:

وَسَبِّحُوهُ بُكْرَةً وَأَصِيلًا . يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا الَّلهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

Wahai orang-orang yang beriman, ingatlah Allah, dengan peringatan yang banyak. Dan bertasbihlah kepadaNya di waktu pagi dan petang.

Seorang yang mengingati Allah adalah orang yang melihat dirinya berada di bawah naungan Nur Allah. Dengan ini dia akan selamat dari segala bentuk kejahatan dan kefasadan. Natijah dari ini, dia akan berada di dalam ketenangan jiwa dan raga. Dia akan mendapatkan kebahagian abadi. Allah S.W.T. berfirman:

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ ۗأَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram. (Ar Ra’d, 28)

Orang yang mengingati Allah memberikan tumpuan kepada anugerah yang telah Allah berikan kepadanya. Segala kebaikan datang dari Allah menuju kepadanya. Dengan ini dia akan mencapai puncak kesempurnaan dan kebahagian insani.

Hakikat Zikir

Makna zikir adalah mengingati Allah. Namun ia juga memberi makna mudah dengan mengucapkan beberapa kalimah seperti لا اله الا الله. Atau sesorang mengingati Allah dalam hatinya. Dalam keadaan ini, dia beriman kepada Allah dan merasai keberadaanNya di semua tempat. Dia juga melihat dirinya di bawah penglihatan Allah. Dengan ini seluruh anggota badannya akan mengingati Allah. Dia akan melakukan sesuatu dengan iradah Allah dan yang diinginkan oleh Allah. Sudah tentu di sini lidah akan melaksanakan tugasnya. Lidah akan berbicara dengan mengingati Allah. Kehidupannya akan dimulakan dengan namaNya.

ای نام تو بهتزین سر آغاز بی نام تو کی کنم باز

Wahai namuMu adalah sebaik-baik pada awal permulaan

Tanpa namuMu dengan nama apa aku mulakan

Zikir sedemikian yang mengalir di dalam hati akan memberi kehidupan sebenar kepada manusia. Di bawah naungan zikir, bermula segala sesuatu. Amirul Zakirin Ali bin Abi Talib a.s. berkata:

في الذكر حياة القلوب
Kehidupan hati ada didalam zikir . (Syarah Ghurar Al Hikam, J 4, ms 394)

Kebahagian sebenar hanya terdapat dengan mengingati Allah. Baginda Rasulullah S.A.A.W. bersabda:

کل احد یموت عطشان الا ذاکر الله

Setiap orang akan mati dahaga kecuali yang mengingati Allah. (Bihar Al Anwar, J 78, ms 240)

bersambung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *