Syarah Ziarah Asyura (6)


Madrasah Cinta Al Hussin

اَلسَّلاَمُ عَلَيْكَ يَا اَبا عَبْدِاللهِ
Salam ke atasmu wahai Aba Abdillah
Kedudukan Salam dalam budaya Wahyu
Salam adalah doa yang setiap hari akan diucapkan oleh seorang muslim apabila bertemu dengan muslim yang lain. Dengan salam, seorang muslim akan mendoakan saudara muslimnya segala kebaikan di dunia dan akhirat serta menjauhkannya dari segala bentuk bala.

Sebelum Islam, Salam memberi erti aman. Masyarakat Arab sebelum Islam tinggal dalam kabilah mereka. Mereka memiliki ketaasuban yang tinggi terhadap kabilah mereka. Musuh kabilah akan dianggap sebagai musuh utama mereka. Namun begitu jika musuh mereka datang dan mengucapkan salam, maka musuh itu akan aman di sisi mereka.

Di dalam Islam, semua perkara yang ditekankan untuk dilaksanakan pastinya mengandungi hikmah. Imam Hussin a.s. berkata:
Mengucapkan salam terdapat 70 ganjaran. 69 kembali kepada pemberi salam dan satu kepada yang menjawab salam. (Tahaful Uqul, ms 246)
Dinukilkan juga dari beliau:
Orang bahkil adalah yang bakhil untuk memberi salam. (Tahaful Uqul, ms 246)

Hakikat Salam
Salam memberi erti aman dan kesejahteraan. Salah satu dari adab Islam adalah orang-orang beriman saling memberi dan menjawab salam. Tujuannya adalah mendoakan keselamatan dan kesejahteraan.
Salam adalah antara nama-nama Allah yang Maha Indah.
هُوَ اللَّهُ الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللَّهِ عَمَّا يُشْرِكُونَ
Di dalam Al Quran, kata Salam digunakan dalam bentuk yang berbagai:
Pertama: Pujian:
سَلَامٌ عَلَى نُوحٍ فِي الْعَالَمِينَ (الصافات 79)
وَسَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِينَ (الصافات 181)
سَلَامٌ عَلَى إِبْرَاهِيمَ (الصافات 109)
سَلَامٌ عَلَى مُوسَى وَهَارُونَ (الصافات 120)
Kedua: Keselamatan dan bantuan:
قِيلَ يَا نُوحُ اهْبِطْ بِسَلَامٍ (هود 48)
Difirmankan Wahai Nuh, turunlah dengan selamat..
Ketiga: Sebagai sunnah yang baik:
فَسَلِّمُوا عَلَىٰ أَنْفُسِكُمْ (النور 61)
Maka ucapkan salam ke atas diri kalian sendiri..
Keempat: Untuk mengelak berbicara panjang ketika berhadapan orang yang jahil.
وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا (آلفرقان 63)
Dan jika orang-orang jahil berbicara dengan mereka, mereka ucapkan salam perpisahan.
Kelima: Kalimah Mubarakah dan Tayibah
فَإِذَا دَخَلْتُمْ بُيُوتًا فَسَلِّمُوا عَلَىٰ أَنْفُسِكُمْ تَحِيَّةً مِنْ عِنْدِ اللَّهِ مُبَارَكَةً طَيِّبَةً (النور 61)
Maka apabila kalian memasuki rumah-rumah hendaklah kalian memberi salam kepada diri kalian sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberi berkatan lagi penuh kebaikan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *